Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 06 Nov 2018 14:45 WIB

Rupiah Melemah, Pemerintah Jangan Cuma Salahkan Faktor Eksternal

- detikFinance
Foto: Dolar AS/ Selfie Miftahul Jannah Foto: Dolar AS/ Selfie Miftahul Jannah
Jakarta - Pemerintah harus membenahi faktor-faktor yang ada untuk menahan gejolak pelemahan rupiah. Jangan hanya menyalahkan khususnya faktor eksternal, dibutuhkan kebijakan-kebijakan yang mampu membuat Rupiah stabil.

"Justru itu, negara yang surplus secara ekonominya The Fed mau ngomong apa saja gapapa. Bahwa ini (faktor) eksternal itu namanya escape (pelarian) jadi karena tidak punya defense (pertahanan), tidak punya kebijakan defense, menyalahkan luar, nah itulah perilaku kayak gitu, tidak bagus" jelasnya Didik J Rachbini di Hotel Pullman, Selasa, Jakarta (6/11).


Ekonom Didik J Rachbini memandang tren pelemahan nilai tukar rupiah sudah terjadi dalam 5 tahun ke belakang. Hal itu dikarenakan tidak adanya kebijakan yang benar-benar fokus membenahi sumber penyebabnya yakni defisit transaksi berjalan.

"Pemerintah mengarungi gejolak gelombang yang besar tapi ini sudah 5 tahun tetap melemah terus nggak ada defense, bagaimana 3 tahun ke depan ya tetep kayak gini karna kebijakannya," tambahnya.

Dia mengatakan jika Indonesia surplus dalam neraca dagang apapun yang sentimen global seperti The Fed menaikkan suku bunga tidak terlalu berpengaruh terhadap nilai tukar.


Didik menilai, pemerintah saat ini lebih cenderung menyalahkan sentimen eksternal. Padahal banyak pekerjaan rumah yang harus dibenahi. Jika pemerintah tidak berbenah diri dia yakin rupiah akan kembali melemah.

"Kalau sudah terlalu under value (di bawah nilai wajar) maka akan simpangan (turun) sendiri, ditambah kebijakan. Tidur pun nanti jadi Rp 16.000-17.000, under value gini lagi jadi tidak stabil," tutupnya.




Tonton juga 'Lemahnya Rupiah Bisa Jadi Daya Tarik Investor Asing':

[Gambas:Video 20detik]

(Saifan Zaking/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed