Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 11 Des 2018 17:42 WIB

Dirut Bank BJB Dicopot

Mochamad Solehudin - detikFinance
Eks Dirut Bank BJB Ahmad Irfan Foto: Rachman Haryanto Eks Dirut Bank BJB Ahmad Irfan Foto: Rachman Haryanto
Bandung - Direktur Utama Bank bjb Ahmad Irfan diberhentikan dari jabatannya. Pemberhentian ini telah disepakati di dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Bank bjb Tbk (BJBR) yang digelar di Hotel Aryaduta, Kota Bandung, Selasa (11/12/2018).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjelaskan, pemberhentian Ahmad Irfan sebagai langkah penyegaran di tubuh Bank bjb. Dia bersama pemegang saham lainnya ingin ada sosok baru yang bisa memaksimalkan potensi yang dimiliki Bank bjb.

Apalagi, lanjut dia, pihaknya menitipkan visi baru agar Bank bjb bisa menjadi bank pembangunan ke depannya. Selain itu Bank bjb juga akan didorong menggelontorkan dana untuk pembiayaan UMKM yang selama ini dinilai masih kurang.

Berdasarkan catatanya, dari 100 persen kegiatan Bank bjb kurang lebih hanya 5 persen saja pendanaan yang menyentuh sektor UMKM. Padahal ekonomi Jawa Barat ditopang salah satunya oleh sekotor UMKM.

"Untuk (mencapai visi tersebut) butuh sosok baru. Dirut (Ahmad Irfan) diberhentikan," kata pria yang akrab disapa Emil, ditemui usai acara.


Meski begitu, Pihaknya tetap memberi kesempatan kepada Ahmad Irfan untuk kembali ikut serta dalam fit and proper tes yang rencananya akan dilakukan dalam waktu dekat. Karena dia ingin ada perubahan yang besar di Bank bjb.

"Dirut diberhentikan, tapi boleh fit and proper lagi ditantangan baru ini. Tapi, karena kita ingin fair kita buka diri dengan pihak lain yang dinilai punya pengalaman dan warna baru," katanya.

Emil melanjutkan, sosok Dirut baru nanti akan mengikuti tahap seleksi yang dilakukan oleh tim yang dibentuk. Bila tidak ada halangan hasil fit and proper ini akan diumumkan pada saat RUPS tahunan di Maret 2019 mendatang.

"Intinya fit and proper ini Maret saat RUPS (diumumkan). Sekarang kita masih nunggu dulu aprove OJK dulu menganggar RUPLB ini sesuai prosedur," katanya.


Selain itu, tambah dia, karena OJK melarang adanya kekosongan jabatan di jajaran direksi bank, maka dalam beberapa bulan ke depan akan ada ada jajaran direksi yang merangkap jabatan.

"Direktur Kepatutan akan merangkap menjadi Dirut terus Direktur Komersil merangkap Direktur Retail sehingga sampai Maret tidak ada kekosongan jabatan," ucapnya.



Tonton juga 'Cinta Rakyat, Bank BJB Beri Kontribusi Dorong UMKM':

[Gambas:Video 20detik]


(mso/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com