Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 01 Agu 2019 15:47 WIB

Laba Samsung Anjlok 56% di Kuartal II-2019

Endah Sekar Wardani - detikFinance
Foto: Reuters Foto: Reuters
Jakarta - Samsung yang merupakan produsen smartphone dan chip terbesar di dunia mengalami periode yang berat tahun ini. Laba operasional Samsung di kuartal 2 tahun ini turun hingga 56% dibanding periode yang sama tahun lalu.

Samsung membukukan laba operasional sebesar 6,6 triliun won (US$ 5,6 miliar) pada kuartal II 2019. Angka ini turun 56% dibandingkan pada periode yang sama tahun 2018 yang mencapai 14,87 triliun won (US$ 12,6 miliar).

Dalam pernyataannya, Samsung menyatakan hal ini disebabkan oleh masih berlanjutnya pelemahan permintaan terhadap chip memori. Selain itu, permintaan terhadap produknya juga masih terjadi.

"Permintaan smartphone juga menurun karena ketidakpastian ekonomi dan perdagangan global," kata pihak Samsung dilansir CNN Business, Kamis (1/8/2019).

Karena hal ini juga, saham Samsung turun 3,3%.


Perusahaan Samsung menambahkan pernyataan pada hari Rabu, dari tahun ke tahun, pendapatan Samsung menurun hingga 4% menjadi 56,13 triliun won korea ($47,5 miliar).

Penjualan smartphone andalan di perusahaan Samsung seperti Galaxy S10 turun karena lambatnya permintaan untuk produk premium> Sementara penjualan Galaxy A Series yang lebih murah justru meningkat.

Samsung mengatakan, pihaknya memperkirakan masalah dalam bisnis memori akan berlanjut untuk sisa tahun 2019 karena ekonomi global berada di bawah tekanan masih di bawah tekanan.

"Permintaan diperkirakan akan tumbuh meskipun perusahaan melihat volatilitas di industri secara keseluruhan karena meningkatnya ketidakpastian eksternal," tambahnya.

Pertarungan perdagangan antara Korea Selatan dan Jepang diperkirakan akan mengganggu bisnis pembuat chip global dalam beberapa bulan mendatang.


Pada awal bulan Juli, Tokyo menempatkan pengendalian pada ekspor tiga bahan kimia ke Korea Selatan. Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat chip komputer seperti, Samsung dan produsen chip memori utama lainnya seperti SK Hynix kemungkinan akan mendapat tekanan.

Bisnis chip masih menjadi penyumbang pendapatan utama Samsung.

Simak Video "Tips Anti Kalap Hadapi Promo 12.12 Harbolnas"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com