Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 17 Des 2019 12:05 WIB

Setop Produksi 737 MAX di 2020, Saham Boeing Jatuh

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Foto: AP Photo/Ted S. Warren, File
Jakarta - Saham Boeing di bursa AS Wall Street turun lagi 1% setelah perusahaan pembuat pesawat tersebut menyampaikan rencana mereka untuk menunda produksi jet 737 MAX pada Januari 2020 mendatang. Padahal sebelumnya di perdagangan sesi reguler, saham perusahaan yang berkode BA.N juga sudah turun 4%

Melansir dari CNBC Indonesia pada Selasa (17/12/2019), Harga saham Boeing di New York Stock Exchange (NYSE) turun hingga 4,29% ke level US$ 327/saham. Berdasarkan catatan perdagangan NYSE, pada perdagangan Senin (16/12), saham Boeing sempat mencatat level tertinggi US$ 336,23/saham, dan terendah US$ 326,43/saham.

Sebelumnya, Boeing menyampaikan kalau mereka akan menghentikan produksi jet 727 Max melalui sebuah pernyataan pada Senin (16/12) waktu setempat. Boeing memutuskan untuk menghentikan produksi pesawat tipe ini dikarenakan pesawat ini masih belum bisa mendapat izin terbang dari Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA).


Semula Boeing memperkirakan bahwa pesawat jet 737 MAX akan mendapat izin terbang dari FAA pada akhir tahun ini, namun hal itu nampaknya tak akan terlaksana.

Boeing memang telah berulang kali memperingatkan para investor bahwa mereka dapat memangkas atau menunda produksi pesawat secara keseluruhan jika larangan penerbangan berlangsung lebih lama dari yang diharapkan. Boeing juga sempat memangkas 20% produksi jet 737 MAX menjadi 42 sebulan pada April, tepat setelah regulator memerintahkan maskapai untuk berhenti menerbangkan pesawat tipe itu.

Hingga kini, Boeing belum bisa menentukan berapa lama mereka akan menghentikan produksi jet 737 MAX. Dikatakan bahwa mereka akan segera kembali memproduksi pesawat tipe ini setelah FAA memberikan kembali izin terbangnya.



"Kami tahu bahwa proses persetujuan 737 MAX untuk kembali ke layanan, dan menentukan persyaratan pelatihan yang tepat, harus luar biasa teliti dan kuat, untuk memastikan bahwa regulator, pelanggan, dan masyarakat penerbangan kami memiliki kepercayaan diri dalam pembaruan 737 Max," Kata Boeing dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari CNBC.

Selama jeda produksi tersebut, Boeing mengatakan bahwa mereka tidak berencana untuk memberhentikan atau memecat pekerja di pabrik Renton, Washington, tempat 737 MAX diproduksi. Setidaknya terdapat 12.000 pekerja di sana, dan sebagian dari mereka akan dipindah tugaskan sementara hingga jet tersebut kembali diproduksi.




Simak Video "Mulai Januari 2020, Boeing Hentikan Sementara Produksi 737 MAX"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com