Rp 192 T Sudah Digelontorkan demi Selamatkan Rupiah

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 19 Mar 2020 16:50 WIB
Wabah Corona tak hanya menjangkiti tubuh manusia, tetapi juga ke sektor keuangan global, termasuk Indonesia. Hal ini menyebabkan nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar.
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Bank Indonesia (BI) telah mengeluarkan dana sekitar Rp 192 triliun untuk intervensi di pasar keuangan demi menyelamatkan nilai tukar rupiah di tengah ketidakpastian dan penyebaran virus corona (covid-19).

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatalan dana tersebut digunakan untuk membeli SBN.

"Sebagai gambaran selama 2020 ini kami sudah membeli hampir Rp 192 triliun SBN yang dilepas oleh asing dan itu kami lakukan dalam upaya menjaga stabilitas rupiah termasuk juga spot maupun DNDF," tegas Perry di kantornya, Jakarta, Kamis (19/3/2020).

BI sendiri baru menurunkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 4,5%. Menurut Perry, ada beberapa upaya BI untuk menjaga stabilitas pasar keuangan Indonesia. Salah satunya melakukan triple intervensi alias intervensi di tiga tempat.

Selain itu, Perry menyebut BI telah melakukan repo dengan agunan SBN senilai sekitar Rp 53 triliun. Selain itu, juga menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) rupiah Rp 51 triliun yang akan ditambah senilai Rp 23 triliun mulai 1 April 2020.

"Likuiditas valas kami juga kendorkan dengan penurunan GWM valas sebesar 4% atau sekitar Rp 3,25 miliar. Ini yang kami terus lakukan menjaga confidence di pasar memastikan bekerjanya mekanisme pasar dan menjaga kecukupan likuiditas baik di rupiah maupum valas," ungkapnya.



Simak Video "Merangkak Naik, Dolar AS ke Level Rp 14.850"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/dna)