Mitratel Mau IPO, Nusron: Kok Tak Dapat Sambutan Meriah Investor?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Rabu, 10 Nov 2021 13:31 WIB
PT Siloam International Hospitals Tbk melakukan pencatatan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Saham perdana PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) dibuka naik di level Rp 9.150 per saham dari harga penawaran umum saham perdana atau Initial Public Offering (IPO) Rp 9.000 per saham.
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Rencana pelepasan saham ke publik atau initial public offering (IPO) PT Dayamitra Telekomunikasi atau Mitratel, anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk menjadi sorotan. Sebab, ada kabar jika aksi korporasi ini kurang mendapat perhatian investor.

Hal itu pun disinggung Anggota Komisi VI Fraksi Golkar Nusron Wahid dalam rapat dengar pendapat dengan Direktur Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah.

"Kok tidak mendapatkan sambutan meriah dari investor? Apakah valuasinya kegedean atau ada pertimbangan lain," katanya, Rabu (10/11/2021).

Dia menjelaskan, masalah di pasar saat ini adalah masalah valuasi. Hal itu memunculkan kabar jika IPO Mitratel ini tidak seperti diharapkan seperti semula.

"Problem di market saat ini itu adalah masalah valuasi, yang membuat sayup-sayup di lapangan masalah IPO Mitratel ini tidak seperti angin kencang yang diharapkan semula," ujarnya.

Menurutnya, dalam konteks IPO khususnya perusahaan infrastruktur telekomunikasi sebenarnya ada kabar baik. Sebab, pemerintah telah merilis aturan terkait daftar negatif investasi di mana investor asing bisa masuk ke perusahaan infrastruktur telekomunikasi.

Lanjut ke halaman berikutnya.