Mau IPO, Perusahaan Ini Ngebet Sahamnya Dibeli Milenial

Danang Sugianto - detikFinance
Kamis, 25 Nov 2021 19:04 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat pada penutupan perdagangan di BEI Jumat (19/11). IHSG berada pada level 6.720,26.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

PT Nusantara Sawit Sejahtera (NSS) merupakan salah satu perusahaan yang antre untuk mencatatkan sahamnya di pasar modal. Perusahaan akan melakukan penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) pada awal 2022 nanti.

Wakil Direktur Utama PT Nusantara Sawit Sejahtera, Kurniadi Patriawan mengatakan dalam pelepasan saham kepublik ini perusahaan membidik investor dari kalangan milenial. Sebab dia menilai industri kelapa sawit selama ini sudah terbukti menjadi salah satu komoditas penopang perekonomian nasional dan diharapkan generasi berikutnya bisa turut mempertahankannya

"Kalangan milenial akan menjadi generasi penerus untuk mempertahankan dan mengembangkan prestasi industri kelapa sawit Indonesia di masa mendatang. Untuk itu, kalangan milenial perlu berperan dan terlibat dalam perusahaan-perusahaan kelapa sawit, termasuk menjadi pemegang saham," ujarnya dalam keterangan tertulis Kamis (25/11/2021).

Menurutnya target tersebut sejalan dengan peningkatan jumlah investor milenial di bursa saham. Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, jumlah investor di pasar modal Indonesia pada akhir 2020 telah mencapai 1.695.268 Single Investor Identification (SID).

Jumlah investor di pasar saham tahun 2020 meningkat sebesar 53,47 persen dibandingkan jumlah investor selama akhir tahun 2019 yang mencapai 1.104.610 SID. Jika dikelompokkan berdasarkan usia, sebanyak 70 persen di antaranya adalah generasi milenial atau kelahiran tahun 1985-1990.

Sementara itu, NSS berencana melepas 40% untuk meningkatkan kapitalisasi pasar perusahaan menjadi Rp 5 triliun. Dengan perkiraan harga Rp 135 hingga Rp 150 per unit saham, perusahaan menargetkan dapat menarik Rp 2 triliun dari penjualan saham perdana.

NSS didirikan pada tahun 2008 dengan lima lokasi perkebunan di Provinsi Kalimantan Tengah. Perusahaan fokus memproduksi Tandan Buah Segar (TBS), Minyak Sawit Mentah (CPO) dan Inti Sawit (PK) dengan standar kualitas tinggi.

Lebih jauh, Kurniadi Patriawan menjelaskan bahwa dengan menjadi perusahaan publik, Nusantara Sawit Sejahtera membuka diri terhadap pengawasan dari masyarakat terutama dari pemegang saham. Baik dari kinerja keuangan, tata kelola sistem perusahaan, memenuhi ketentuan konservasi lingkungan dan mensejahterakan masyarakat di lingkungan sekitar perusahaan.


Di sisi lain, dia mengemukakan sejak beberapa tahun terakhir kampanye hitam terhadap produk minyak kelapa sawit gencar dilakukan sejumlah pihak. Hal ini menyebabkan terjadinya hambatan dalam perdagangan CPO di pasar internasional, terutama di Eropa.

Kampanye hitam saat ini juga sedang menyasar kalangan milenial. Untuk menghadapi hal tersebut, Kurniadi berharap generasi muda bisa lebih kritis. Artinya tidak langsung menerima informasi negatif tentang kelapa sawit Indonesia. Sebab, informasi negatif ini memberikan dampak yang sangat besar bagi perekonomian masyarakat, terutama bagi tenaga kerja dan orang-orang yang selama ini mengandalkan hidupnya dari industri kelapa sawit.

"Kalau generasi milenial Indonesia memiliki perhatian besar dan mau berbuat sesuatu, maka saya yakin Indonesia sebagai penghasil minyak nabati terbesar di dunia, tidak bisa digeser posisinya," papar Kurniadi.

(das/dna)