ADVERTISEMENT

Putin Berhasil Bikin Rubel Perkasa Usai Babak Belur, Ini Rahasianya

Trio Hamdani - detikFinance
Jumat, 01 Apr 2022 09:32 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin
Foto: Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: Alexei Nikolsky, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)
Jakarta -

Rentetan sanksi yang dijatuhkan oleh Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina membuat rubel babak belur. Namun, dalam satu bulan mata uang Rusia itu telah pulih sepenuhnya dan sekarang diperdagangkan pada level yang terlihat seperti sebelum perang.

Bank Sentral Rusia telah mengambil langkah dramatis dalam beberapa pekan terakhir dengan campur tangan di pasar. Bank sentral menerapkan kebijakan untuk mencegah investor dan perusahaan menjual mata uang dan tindakan lain yang memaksa mereka untuk membelinya.

Apa yang dilakukan Rusia memperkuat rubel?

Bank sentral mematok lebih dari dua kali lipat suku bunga menjadi 20%. Hal itu mendorong orang Rusia untuk menyimpan uang mereka dalam mata uang lokal.

Tak cuma itu, eksportir juga telah diperintahkan untuk menukar 80% dari pendapatan mata uang asing mereka dengan rubel daripada menyimpannya dalam mata uang dolar AS atau euro.

Pialang Rusia pun telah dilarang menjual sekuritas yang dipegang oleh orang asing, ditambah lagi penduduk tidak diperbolehkan melakukan transfer bank di luar Rusia.

Negara yang dipimpin Presiden Vladimir Putin itu juga telah mengancam agar pembelian gas alam oleh negara lain menggunakan rubel, bukan euro atau dolar AS.

Berlanjut ke halaman berikutnya.

Simak Video: Ngeri! Suasana Perang-Ledakan di Mariupol Ukraina

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT