Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 21 Jul 2018 12:43 WIB

Pertamina Jual Aset Karena Kebanyakan Impor?

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
FOKUS BERITA Pertamina Jual Aset
Jakarta - Kondisi keuangan PT Pertamina (Persero) dinilai sedang memasuki masa sulit. Sebab di tengah kurs dolar Amerika Serikat (AS) yang tengah tinggi, harga minyak dunia juga ikut mengalami kenaikan.

Mantan Sekretaris Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Said Didu menilai kondisi itu menjadi salah satu penyebab Pertamina menjual asetnya, atau dalam hal hak kelola Pertamina. Terlebih, ketergantungan impor Pertamina juga masih cukup tinggi.

"Iya itu kan penyebabnya, kurs rupiah melemah jadi menambah beban," kata Said Didu kepada detikFinance, Jakarta, Sabtu (21/7/2018).

Dia mengatakan, dengan tingginya harga minyak dunia saat ini, Pertamina juga harus menjalankan berbagai penugasan dari pemerintah untuk tidak menaikkan harga BBM jenis Premiun dan solar.

"Pertama penugasan Premium, harga sekarang dengan kurs sekiar itu Rp 8.500/liter dijual Rp 6.450/liter jadi Pertamina tanggung Rp 2.000/liter," jelasnya.

"Kemudian di solar hanya disubsidi Rp 500/liter. Sementara harga solar itu sekarang Rp 8.000-8.350/liter, dijual hanya Rp 5.500/liter, ditambah subsidi jadi Rp 6.000/liter. Jadi ada 2.350 pertamina nanggung. Itu kan jadi triliunan," sambung dia.


'Aturan Migas Dipangkas, Apa Saja?' Tonton selengkapnya di 20Detik:

[Gambas:Video 20detik]


Seharusnya, kata Said Didu, pemerintah bisa memberikan subsidi yang lebih kepada Pertamina bila tetap memberi penugasan untuk tak menaikkan harga.

"Dulu itu memang mencabut subsidi 2015 dengan ketentuan setiap 3 bulan ditinjau harga Premium. Tapi pada saat itu harga minyak kan sekitar US$ 35-40 kurs Rp 13.000-an. Sehingga pada 2015 awal kebijakan itu tidak ada masalah, justru pertamina surplus. Tapi harga minyak naik, kurs melemah, tapi harga tidak diubah," jelasnya.

Dihubungi terpisah Dirjen Migas Kementerian ESDM Djoko mengatakan, bahwa Pertamina sudah mulai mengimpor sejak tahun 2004. Sebab kata dia, jumlah produksi minyak terus mengalami penurunan, sementara komsumsi mengalami peningkatan.

"Kalau impor kan memang dari tahun 2004 kita sudah jadi net impor, memang produksi kita turun, konsumsi naik. Makanya kita sekarang ini mau konversi ke gas, ke EBT, ke pemakaian biosolar, kita tingkatkan. Itu untuk menahan impornya," jelasnya.

Dari catatan detikFinance, Pertamina memiliki 6 unit kilang. Keenam kilang tersebut mampu memproduksi 900.000 barel per hari. Adapun keenam kilang tersebut, antara lain di Dumai, Plaju, Cilacap, Balikpapan, Balongan, dan Kasim di Sorong. Sementara tingkat konsumsi minyak masyarakat mencapai 1,6 juta barel per hari.

Pertamina Jual Aset Karena Kebanyakan Impor?
(fdl/fdl)
FOKUS BERITA Pertamina Jual Aset
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed