Follow detikFinance
Jumat, 09 Nov 2018 13:26 WIB

Begini Jurus Pemerintah Bujuk Kontraktor Migas Pakai Baja Lokal

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi/Foto: Rengga Sancaya Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi/Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menyiapkan strategi supaya penggunaan produk besi dan baja lokal di hulu migas meningkat. Salah satunya dengan penandatangan nota kesepahaman dengan asosiasi produsen besi dan baja yang tergabung The Indonesian Iron and Steel Industry Association (IISIA).

Dalam nota kesepahaman ini SKK Migas dan asosiasi merumuskan standar baja, harga yang wajar, serta waktu pengiriman untuk produk besi dan baja hulu migas.


Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi menjelaskan nantinya SKK Migas akan sosialisasi ke Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) untuk meyakinkan kualitas produk baja dalam negeri dan harganya wajar.

"Pertama MoU mereka diundang, habis itu dari Tim Pak Erwin (Kepala Divisi Pengelolaan Barang dan Jasa SKK Migas) akan sosialisasi terutama KKKS yang akan punya proyek. Yang nggak punya belakangan. Yang penting diyakinkan ini barang kualitas standar, harga wajar, ini barang delivery tepat waktu," jelas Amien di kantornya, Jumat (9/11/2018).


Selanjutnya SKK Migas akan melakukan sosialisasi kepada pelaksana proyek di lapangan untuk meyakinkan hal yang sama.

"Setelah KKKS dijelaskan terus ke vendornya, kan yang bangun fasilitas bukan KKKS-nya, KKKS-nya mengontrak EPC kontraktor, kemudian dijelaskan lagi ke EPC kontraktor," jelasnya.


Amien belum merinci penggunaan produk besi dan baja untuk kegiatan hulu migas. Dia berharap, langkah yang ditempuh akan meningkat penggunaan produk dalam negeri.

Dia bilang, langkah tersebut sejalan dengan upaya pemerintah untuk mendorong penggunaan produk dalam negeri.

"Kebijakan pemerintah itu meningkatkan penggunaan, baja dan pipa produksi dalam negeri. Nah, dari sisi hulu migas, SKK Migas itu ada tugas dari pemerintah untuk menekan cost recovery. Oleh karena itu SKK dan IISIA dan pabrik baja dan pipa diskusi supaya kebijakan pemerintah penggunaan baja dan pipa dalam negeri tercapai," terang Amien. (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed