Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 24 Jun 2019 11:20 WIB

Ratusan Pengusaha Batu Bara Kumpul di Bali, Bahas Apa?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Achmad Dwi Afriyadi Foto: Achmad Dwi Afriyadi
Bali - Ratusan pengusaha batu bara dari berbagai negara kumpul di Nusa Dua, Bali untuk menghadiri The 25th Annual Coaltrans Asia Conference yang berlangsung pada hari ini, Senin (24/6/2019). Pada acara ini, para pengusaha berbagi pandangan terkait bisnis batu bara terkini.

Acara ini dibuka oleh Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Bambang Gatot Ariyono. Dalam sambutannya, Bambang memaparkan kebijakan pemerintah soal batu bara terkait dengan keberlanjutan energi listrik.

Bambang bilang, harga batu bara mengalami peningkatan beberapa waktu terakhir. Sementara, kontribusi batu bara untuk kelistrikan masih dominan. Oleh karena itu, pemerintah menetapkan harga batu bara untuk kelistrikan US$ 70 per ton.

"Pemerintah memutuskan untuk menetapkan harga batu bara untuk listrik nasional melalui Kepmen ESDM No 1395 K / 30 / MEM / 2018 untuk melindungi kepentingan masyarakat daya beli dan daya saing industri," ujarnya di Nusa Dua, Bali, Senin (24/6/2019).

Sejalan dengan itu, alokasi kebutuhan batu bara untuk domestik juga diatur sebanyak 25%.

"Perusahaan yang tidak memenuhi persentase minimum untuk pasar domestik akan dikenai sanksi dalam bentuk pemotongan produksi dalam RKAB 2020," tambahnya.



Bambang juga menjelaskan, pemerintah mendorong hilirisasi industri batu bara. Pemerintah menerbitkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No 25/2018 pasal 16 (3) yang menyatakan bahwa semua IUP OP dan IUPK OP untuk memberikan nilai tambah pada batu bara. Terangnya, Dimethyl Eter (DME) sebagai produk hilir batu bara memiliki karakteristik yang mirip dengan LPG sehingga dapat digunakan sebagai campuran LPG.

Konsumsi LPG Indonesia pada 2017 adalah 7,11 juta ton dan 73% di antaranya adalah produk impor. Konsumsi LPG Indonesia akan terus meningkat dan akan mencapai 9,5 juta ton pada tahun 2025.

"Ini adalah tantangan yang baik bagi investor dan Indonesia jika kita dapat mengembangkan bisnis ini," jelasnya.

Bambang berharap, acara ini menjadi tempat bagi para pemangku kepentingan di sektor batu bara berbagi pandangan untuk mewujudkan keberlanjutan energi.

"Akhirnya, saya ucapkan selamat kepada anda atas konferensi ini, dan dengan mengatakan bismillahirrahmanirahim, saya secara resmi membuka acara ini," tutupnya.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com