PLTA Mentarang Rp 28 T di Kaltara Dibangun 2020

Trio Hamdani - detikFinance
Jumat, 26 Jul 2019 13:07 WIB
Ilustrasi/Foto: Dikhy Sasra
Jakarta -
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan memastikan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) Mentarang di Kalimantan Utara (Kaltara) dibangun tahun depan. Menurut Luhut nilai proyek ini mencapai US$ 2 miliar atau setara Rp 28 triliun (kurs Rp 14.000/US$).
Hal itu disepakati dalam rapat koordinasi (rakor) pagi ini dengan direksi PT PLN (Persero) dan pejabat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).
"Ya ini saya minta semua (persiapan) harus selesai tahun ini, harus bisa konstruksi dalam satu tahun ke depan. Itu kira-kira US$ 2 miliar," kata Luhut di kantornya, Jakarta Pusat, Jumat (26/7/2019).
Luhut mengatakan, proyek PLTA ini melibatkan Sarawak Energy dan PT Inalum (Persero). Kapasitas yang bakal dibangun adalah 1.350 megawatt (MW).
"Kita kasih semua tenggat waktu. Jadi nanti Mentarang itu kan dengan Sarawak Energy, dengan Inalum, dengan PLN ya. Jadi itu 1.350 megawatt," tambahnya.
Direktur Pengadaan Strategis Satu PLN Sripeni Inten Cahyani, usai rapat dengan Luhut menjelaskan, Commercial Operation Date (COD) atau operasi komersial pembangkit tersebut akan berproses enam tahun dari sekarang.
"Bertahap lah kalau PLTA itu 5-6 tahun," sebutnya.
Dia menjelaskan, PLTA ini akan dimanfaatkan untuk melistriki Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning, Kabupaten Bulungan, serta untuk menambah ketahanan energi nasional.
"Ini khusus pengembangan PLTA yang di Kaltara ini, khusus untuk melistriki KIPI, kawasan industri tadi itu, dan untuk Indonesia, untuk ketahanan energi bagus," tambahnya.




Simak Video "Tahun 2020, PLTA Jatigede Siap Tambah Pasokan Listrik Jawa-Bali"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/ara)