Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 07 Agu 2019 15:45 WIB

PLTSa 11 MW di Surabaya Bakal Diresmikan Jokowi November

Amir Baihaqi - detikFinance
Foto: Amir Baihaqi/detikcom Foto: Amir Baihaqi/detikcom
Surabaya - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menyebut proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di TPA Benowo sudah rampung. Ia optimistis proyek itu nantinya akan menjadi sumber listrik baru di Kota Pahlawan.

"Sudah selesai kita 90 persen, kemarin itu hanya terganggu karena PLN untuk nerima hasil listriknya itu. Jangan dilihat sampahnya, tapi ini menjadi pembangkit baru. Sumber listrik baru," kata Risma kepada wartawan di kediamannya, Rabu (7/8/2019).

Risma mengaku pihaknya beberapa waktu lalu telah ke Jakarta melaporkan perkembangan PLTSa, dan Presiden Jokowi akan datang langsung untuk meresmikannya pada akhir November.

"Ke Menseskab (Menteri Sekretaris Kabinet) itu (bicara) soal TPSa. Itu Pak presiden mau meresmikan akhir November. Makanya itu didorong kan kemarin ada komunikasi dengan PLN. PLN sudah sanggup nanti tinggal nekan kontraktornya," terang mantan kepala Bappeko itu.


Meski begitu, Risma mengakui, peralatan PLTSa rata-rata impor. Untuk itu, pihaknya akan bekerjasama dengan PLN agar pengadaan peralatan bisa tersedia dan siap digunakan pada awal Desember nanti.

"Karena peralatannya kan import makanya nanti kita pilih, PLn juga supaya cari barang yang mudah didapat supaya nggak tidak harus menunggu dibuat," tutur Risma.

"Peralatan-peralatan itu kan nanti kayak pembangkit yang digunakan untuk PLN. Artinya apa? Standarnya harus sesuai dengan standar PLN supaya tidak ada masalah. Makanya ini akan disebutkan standarnya cuman kemarin si investornya itu nggak sanggup kalau 3 bulan, tapi kita paksa untuk dia bisa selesai 3 bulan supaya nanti akhir Desember bisa diresmikan pak presiden," lanjutnya.

Ditanya apakah PLTSa ini bisa ditiru Pemprov DKI Jakarta, Risma enggan mengomentari lebih lanjut. Ia mengaku nggak memikirkan hal itu.


"Aku ndak tau. Aku ndak mikir itu," pungkasnya.

Sebagai informasi, Surabaya adalah kota pertama yang mengoperasikan PLTSa dengan daya 11 MW, berdasarkan biomassa dari volume sampah sebesar 1.500 ton/hari dengan nilai investasi sekitar US$ 49,86 juta.

Simak Video "Siswa di Ponorogo Bikin Pembangkit Listrik Bertenaga Bayu"
[Gambas:Video 20detik]
(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com