Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 11 Nov 2019 18:28 WIB

Luhut Minta Proyek 6 Kilang Pertamina 2 Tahun Harus Selesai

Herdi Alif Alhikam - detikFinance
Foto: Vadhia Lidyana Foto: Vadhia Lidyana
Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan menginginkan proses pembangunan dan pengembangan kilang dipercepat. Untuk itu dia meminta agar prosesnya dibuat paralel agar menjadi efisien.

Hal tersebut disampaikan Luhut kepada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan Pertamina dalam rapat koordinasi yang dilakukannya. Luhut ingin proyek-proyek kilang yang menurutnya bermodalkan hingga US$ 60 miliar alias Rp 840 triliun selesai dalam dua tahun dari sekarang.

"Tadi evaluasi semua proyek-proyek (kilang) itu. Di Pertamina itu ada proyek senilai capex-nya (modal) aja US$ 60 miliar dolar, jadi sekarang kita mau bikin paralel. Sehingga kita bisa percepat waktunya, 2 tahunan semua proyek itu harus selesai," ucap Luhut di kantornya, Senin (11/11/2019).

Luhut sendiri tidak menjelaskan proyek-proyek mana yang ia maksud. Termasuk rincian pembiayaan proyek yang disebutkannya hingga Rp 840 triliun.


Yang pasti kini pihaknya dengan Kementerian ESDM dan Pertamina sedang melakukan evaluasi proyek-proyek yang sedang berjalan dan mencari apa yang bisa diefisienkan. Dia menyatakan akan ada rapat lanjutan dengan Pertamina, dia meminta Pertamina membuat time table alias penjadwalan proyek.

"Itu mulai sekarang kita evaluasi satu-satu. Tadi kita identifikasi, minggu depan Pertamina akan lapor sama saya lagi bagaimana time table-nya," ucap Luhut.

Sementara itu Menteri ESDM Arifin Tasrif sendiri mengatakan bahwa pihaknya akan membantu untuk mengatasi semua hambatan dalam pengembangan kilang. Salah satunya adalah dengan memudahkan peraturan perizinan.

"Pak Menko minta untuk bisa mempercepat. Semua hal yang jadi hambatan harus kita atasi. Misalnya, terkait peraturan perizinan dan masalah dalam negeri harus kita selesaikan," ucap Arifin yang juga ditemui di kantor Luhut.



"Pak Menko harap bisa segera mungkin," lanjutnya.

PT Pertamina (Persero) sendiri tengah mengebut pembangunan 6 kilang. Dari 6 kilang, 4 di antaranya merupakan perluasan yakni Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan, Balongan, Cilacap dan Dumai.

Kemudian, dua sisanya merupakan kilang baru yakni Grass Root Refinery (GRR) Tuban dan GRR Bontang.

Simak Video "Komentari Penusukan Wiranto, Luhut Pandjaitan: Jangan Dibesar-Besarkan"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com