Andre Sentil Sri Mulyani soal Utang ke PLN: Waktu Punya Uang Pelit

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 25 Jun 2020 13:34 WIB
Andre Rosiade
Anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Partai Gerindra Andre Rosiade/Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Partai Gerindra Andre Rosiade mengungkapkan pembayaran utang pemerintah sangat diperlukan bagi PT PLN (Persero). Andre mengatakan, jika tidak segera dibayar maka utang PLN akan semakin besar.

"Bicara soal PSO kita tahu dana kompensasi dibutuhkan PLN karena utang PLN sudah Rp 500 triliun setahu saya, bayar bunga Rp 3,5 triliun per bulan, bunga tok. Makanya waktu 20 Februari 2020 raker Komisi VI dengan Menteri BUMN saya sudah sampaikan Pak Menteri BUMN, Pak Erick untuk ini jadi prioritas," katanya dalam rapat Komisi VI DPR dengan Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, Jakarta, Kamis (25/6/2020).

"Kalau seandainya tidak bayar sampai akhir tahun kompensasi pemerintah itu Rp 80 triliun," tambahnya.

Meski begitu, Andre punya kecurigaan. Sebab, menurutnya pemeritah 'pelit' saat kondisi normal atau saat pemerintah punya uang.

"Alhamdulillah kita lihat akhirnya pemerintah membayar utang meskipun saya punya kecurigaan pemerintah, agak lucu, waktu pemerintah punya uang Bu Sri Mulyani pelit banget," ujarnya.

Sementara, pemerintah malah membayar utang saat kondisi sulit. Dia menduga, itu dilakukan agar PLN membayar utang ke bank pelat merah. Kemudian, likuiditas itu digunakan untuk membantu bank-bank bermasalah.

"Sekarang lagi miskin tiba-tiba berbaik hati bayar utang ke bapak, maupun Pertamina. Kalau menurut saya, pendapat pribadi saya, ini bapak dibayar utang ke bapak. Nanti bapak bayar utang ke Himbara supaya Himbara dapat likuiditas untuk bank-bank yang bermasalah itu kecurigaan saya. Tapi sudahlah, minimal utang bapak dibayar," paparnya.



Simak Video "Sri Mulyani Akui PSBB Jadi Biang Kerok Ekonomi RI Minus"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/ara)