Heboh Aksi Anggota DPR Gebrak Meja Hingga Keputusan Pahit Buat Freeport

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Jumat, 28 Agu 2020 07:00 WIB
Marthen DOuw
Foto: TV Parlemen
Jakarta -

Rapat Komisi VII DPR dengan Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara (Minerba) Ridwan Djamaluddin dan PT Freeport Indonesia yang digelar kemarin berlangsung panas. Rapat ini diwarnai dengan aksi gebrak meja salah seorang anggota dari Fraksi PKB Marthen Douw.

Awal mula aksi gebrak meja ini bermula dari Wakil Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Jenpino Ngabdi saat memberikan paparan terkait progres pembangunan smelter. Jenpino mewakili Presiden Direktur PTFI Tony Wenas yang tak sempat hadir.

Dalam paparannya, Jenpino mengatakan progres pembangunan smelter di bawah target karena pandemi Corona. Ia juga meminta agar pembangunan mundur dari target menjadi tahun 2024.

Pada rapat tersebut, pihak PTFI rupanya belum memberikan bahan paparan kepada anggota sehingga sempat diingatkan oleh pimpinan rapat Wakil Ketua Komisi VII Eddy Soeparno.

"Sedianya dalam setiap RDP yang undangannya sudah kita kirimkan dan terima secara resmi bahan presentasi sudah tiba kami 3 hari sebelum pelaksanaan RDP. Jadi ini mohon dijadikan perhatian serius ke depannya karena Freeport bukan pertama kali melakukan RDP dengan kita," katanya di Komisi VII DPR Jakarta, Kamis (26/8/2020).

Setelah itu, Eddy memberi kesempatan kepada anggota lain untuk pendalaman. Beberapa anggota menyampaikan pandangan hingga Marthen mendapat giliran. Ia menekankan, rapat ini bukanlah untuk main-main. Ia juga meminta agar pemerintah daerah turut dihadirkan.

"Ini serius pak, kalau bisa masukan kepada pimpinan nanti sekalian pemerintah Papua hadirkan terus dari Freeport dan kami Komisi VII karena ini bukan hal main-main, kita serius lah. Kita bicara buang-buang waktu. Waktu berjalan terus," ungkapnya.

Aksi gebrak meja terjadi saat Marthen mendapat kesempatan bicara untuk kedua kalinya. Ia mengaku marah dan meminta agar pimpinan rapat menjadwalkan ulang rapat dengan holding tambang BUMN MIND ID dan PTFI.

"Ini ada satu perumpamaan misalnya rambutan di rumah saya terus dipanen tetangga saya marah tidak? Marah. Sama pula seperti Freeport dan Inalum ini pimpinan mohon jadwalkan, saya sakit, tolong betul hormat pimpinan jadwal ulang untuk hal ini," katanya.

Dirinya juga mengaku sedih melihat kondisi Papua. Sebab, angka kemiskinan di Papua yang paling tinggi. Nadanya pun kemudian meninggi hingga menggebrak meja. Sebagai wakil rakyat, dirinya mengaku sakit hati.

"Sakit saya DPR dewan perwakilan, wakilnya rakyat Papua, Indonesia, Indonesia Sabang sampai Merauke. Tapi sabar dulu mau yang lain, rumah saya belum aman baru saya keluar," ungkapnya.

lanjut ke halaman berikutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "Momen Anggota DPR Gebrak Meja Saat Pembahasan Freeport"
[Gambas:Video 20detik]