Erick Thohir Minta ESDM Batasi Izin Listrik Demi PLN, Ini Penjelasannya

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 01 Okt 2020 20:35 WIB
Sore ini, Minggu (5/5/2019), Kementerian BUMN memperingati hari ulang tahunnya yang ke-21. Dalam peringatan hari ulang tahunnya ini, kementerian melakukan peresmian gedung baru.
Foto: Hendra Kusuma
Jakarta -

Kementerian BUMN buka suara terkait beredarnya surat Menteri BUMN Erick Thohir kepada Menteri ESDM Arifin Tasrif. Dalam surat itu, Erick Thohir meminta Arifin agar mendukung kinerja operasional dan keuangan PT PLN (Persero).

Erick meminta agar Arifin membatasi pemberian izin usaha penyediaan listrik dan captive power. Upaya ini dilakukan untuk mendorong konsumsi listrik yang saat ini tengah terjadi kelebihan pasokan

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, surat yang beredar itu memang benar adanya. Namun, ia menepis jika kondisi PLN parah.

"Mengenai surat Pak Menteri ke ESDM dan BKPM itu memang benar surat Pak Menteri. Itu maksudnya bukan berarti PLN itu kondisinya parah," katanya, Kamis (1/10/2020).

Arya menjelaskan, Erick Thohir melihat kondisi PLN saat ini tengah kelebihan pasokan sehingga perlu dimanfaatkan. Sehingga, jika ada industri baru lebih baik memanfaatkan pasokan ini daripada membuat pembangkit baru.

"Tapi yang dilihat Pak Menteri adalah karena PLN sudah over supply ngapain kalau tidak dimanfaatkan, dan juga kalau ada industri-industri baru atau apapun namanya itu nggak perlu buat pembangkit baru karena sudah over supply, bagus memanfaatkan yang sudah ada," jelasnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2