Fasilitas Saudi Aramco Diserang Roket, Apa Dampaknya?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 24 Nov 2020 08:15 WIB
Smoke is seen following a fire at an Aramco factory in Abqaiq, Saudi Arabia, September 14, 2019 in this picture obtained from social media. VIDEOS OBTAINED BY REUTERS/via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. MANDATORY CREDIT. NO RESALES. NO ARCHIVES.
Ilustrasi/Foto: VIDEOS OBTAINED BY REUTERS/via REUTERS
Jakarta -

Pusat distribusi perusahaan minyak Saudi Aramco dikabarkan diserang kelompok Houthi Yaman. Kelompok tersebut menyatakan telah menembakkan roket.

Dilansir dari Reuters, Senin (23/11/2020), seorang juru bicara (Jubir) Houthi mengumumkan serangan itu melalui Twitter. Hal itu diumumkan dengan tujuan mengingatkan perusahaan lainnya, terutama perusahaan asing yang beroperasi di Arab bahwa Houthi akan terus melanjutkan serangannya.

Namun, hingga berita ini diterbitkan, belum ada konfirmasi dari Pemerintah Arab Saudi, maupun Saudi Aramco apakah serangan itu betul terjadi.

Sebagai informasi, Arab Saudi telah berkoalisi untuk mengintervensi serangan Houthi di Yaman sejak 2015, setelah kelompok pemberontak itu merebut Sanaa (Ibu Kota Yaman) pada tahun 2014.Konflik antara Houthi dengan Arab semakin parah karena negara itu berupaya memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Serangan Houthi telah membuat puluhan ribu orang, sebagian besar warga sipil telah tewas dan jutaan orang mengungsi. PBB menyebut serangan Houthi sebagai bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

Selanjutnya
Halaman
1 2