Kementerian ESDM Serap Anggaran Rp 1,3 T hingga Akhir Mei 2021

Faidah Umu Sofuroh - detikFinance
Jumat, 04 Jun 2021 23:25 WIB
KPK memanggil Sekjen Kementerian ESDM Ego Syahrial terkait kasus dugaan suap Dirut PLN nonaktif Sofyan Basir.
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Kementerian ESDM akan memanfaatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk kepentingan masyarakat melalui belanja publik fisik maupun nonfisik. Hal ini sesuai dengan arahan Presiden RI Joko Widodo agar setiap penggunaan APBN dilakukan secara efektif, efisien dan proporsional.

Beberapa program masyarakat yang terus dilanjutkan di 2021 seperti jaringan gas di 21 kabupaten dan kota dengan anggaran Rp 977,06 miliar, FS KPBU Jargas di 13 kabupaten/kota (Rp 8 miliar), 28.000 paket konverter kit untuk nelayan di 19 provinsi (Rp 266,45 miliar), dan 28.000 paket konkit petani di 14 provinsi (Rp 222,60 miliar).

"Kita harapkan mulai 1 Oktober hingga awal Desember, proses pendiversifikasian untuk konkit nelayan dan petani sudah dilakukan. Berdasarkan tahun lalu, proses pendistribusian berlangsung sama selama dua bulan," jelas Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Ego Syahrial dalam keterangan tertulis, Jumat (4/6/2021).

Selain itu, Kementerian ESDM juga tengah melakukan 2 titik eksplorasi panas bumi (Rp 281 miliar), pemasangan Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJU-TS) sebanyak 22 ribu paket (Rp 329,5 miliar), 1.430 paket PJU-TS (Rp 21,7 miliar) khusus di wilayah Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) dan BNPT, 29 lokasi PLTS Pos Jaga TNI (Rp 28,4 miliar) dan Alat Penyalur Daya Listrik (APDAL) sebanyak 20.711 paket (Rp 104,7 miliar).

"Khusus APDAL akan ada pengalihan anggaran karena sulit dikerjakan," jelas Ego.

Pemanfaatan sisa anggaran untuk APDAL akan digunakan untuk melakukan pemasangan 18.826 unit Lampu Tenaga Surya Hemat Energi (LTSHE), 2 unit kegiatan infrastruktur bioenergi untuk pengamanan PLTBg Merangin Jambi dan Restrat-up PLTBg Paser di Kalimantan Timur serta 3 kegiatan penyusunan Feasibility Study (FS) - Detail Engineering Design (DED) pada kegiatan Refuse-Derived Fuel (RDF).

Program-program tersebut tengah dijalankan dengan baik. Hal ini tercermin dalam pelaksanaan anggaran tahun 2021 hingga 31 Mei 2021 melebihi target atau surplus sebesar 2,71%. Adapun total penyerapan anggaran mencapai Rp 1,3 triliun atau 22,04% dari pagu anggaran Rp 5,9 triliun APBN-Perubahan.

"Angka ini lebih tinggi 2,71% dari target yang telah kami susun yakni 19,33% pada bulan Mei tahun 2021," kata Ego.

Ego memastikan Kementerian ESDM masih di jalur yang tepat dalam merealisasikan anggaran. Ia menargetkan pada akhir 2021, realisasinya setidaknya mencapai 96%.

"Ini masih on the track," tegasnya.

Dari total pagu anggaran, Kementerian ESDM telah melakukan pengadaan barang dan jasa sebanyak 183 paket dengan dengan total pagu anggaran sebesar Rp 2.537 miliar. Dengan progres di antaranya, sudah tender 98% dari 158 paket atau sejumlah Rp 2.479,94 miliar.

"30 paket atau dengan pagu Rp 749,24 miliar sedang on progress. Terdiri dari 18 paket (Rp 235,71 miliar) sedang dalam proses pelaksanaan tender dan 12 paket (Rp 513,53 miliar) dalam proses tanda tangan kontrak," jelas Ego.

Selain itu, terdapat juga 128 paket (Rp 1.730 miliar) sedang dalam proses pekerjaan, 2% sedang dalam proses persiapan tender atau terdiri dari 25 paket sebesar Rp 57,80 miliar.

"Ini terdiri dari yang belum tender 24 paket sebesar Rp 56,16 miliar dan belum input di SiRUP 1 paket sebesar Rp 1,64 miliar," urainya.

(fhs/hns)