Usai Putusan MK, Pertamina Tancap Gas Kejar Valuasi US$ 100 M

Khoirul Anam - detikFinance
Jumat, 01 Okt 2021 22:21 WIB
Gedung Pertamina Pusat
Foto: dok. Pertamina
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) memastikan restrukturisasi perusahaan akan terus berlanjut dan menargetkan memiliki nilai pasar US$ 100 miliar. Hal itu ditegaskan usai putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak permohonan uji materill Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) soal privatisasi.

Keputusan MK terhadap perkara Uji Materiil Nomor 61/PUU-XVIII/2020 menegaskan bahwa Restrukturisasi Pertamina Group menjadi Holding & Subholding tidak melanggar konstitusi dan tidak menghilangkan pengendalian negara terhadap BUMN.

Pjs Senior Vice President Corporate Communication & Investor Relations Pertamina, Fajriyah Usman menjelaskan sejalan dengan kebijakan transformasi Kementerian BUMN, sejak Juli 2020 Pertamina telah membentuk Holding dan Subholding dan pada September 2021 seluruh Subholding telah resmi secara legal.

Melalui restrukturisasi tersebut, Pertamina akan tancap gas dalam mengembangkan bisnis sekaligus tetap menjalankan amanah Pemerintah dalam penyediaan energi sesuai prinsip Availability, Affordability, Accessibility, Acceptability dan Sustainability (4A &1S).

"Kami akan terus bergerak memberikan yang terbaik bagi bangsa dan negara. Pertamina juga sepenuhnya tunduk dan patuh pada ketentuan dan proses hukum, baik yang telah diputuskan di Mahkamah Konstitusi maupun peradilan lainnya," ujar Fajriyah dalam keterangan tertulis, Jumat (1/10/2021).

Fajriyah mengatakan bahkan restrukturisasi perusahaan dapat memberikan manfaat besar dalam meningkatkan kinerja Pertamina Group. Dengan adanya Subholding, seluruh anak perusahaan bergerak sesuai ruang lingkup, peluang dan tantangan bisnis yang dihadapi sehingga dapat bersaing di tingkat global.

"Hingga Semester 1 tahun 2021, Subholding mampu menunjukkan kinerja operasional yang positif sekaligus memperkuat peran Pertamina sebagai holding migas yang bertugas menjaga ketahanan, kemandirian dan kedaulatan energi nasional," ujarnya.

Selain itu, lanjutnya, restrukturisasi juga telah mendorong operasional perusahaan lebih terintegrasi di seluruh lini bisnis dari hulu hingga hilir, sehingga lebih efektif dan efisien. Hal ini dibuktikan dengan capaian efisiensi yang telah dicatat perusahaan, seperti kemampuan melakukan cost optimization dan menurunkan inventory cost, baik dari sisi nilai maupun volume.

"Seluruh anak usaha dalam Pertamina Group meningkatkan sinergi dalam bisnis maupun integrasi operasional, sehingga dapat mengoptimalkan resources yang ada dan memberikan manfaat yang lebih besar," tandas Fajriyah.

(ncm/ega)