PLN Batam Putar Otak Antisipasi Lonjakan Konsumsi Listrik

Tim detikcom - detikFinance
Minggu, 03 Okt 2021 18:43 WIB
Tiang Listrik Sutet. dikhy sasra/ilustrasi/detikfoto
Foto: dikhy sasra
Jakarta -

Kebutuhan listrik nasional diprediksi akan meningkat hingga 5 kali lipat pada 2060. Penambahan kapasitas pembangkit, tranmisi, dan distribusi diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Asumsi Pertumbuhan konsumsi listrik sebesar 4,6 persen, kebutuhan kelistrikan pada 2060 diproyeksi sebesar 1.800 TWh. Penambahan kapasitas pada 2060 sebesar 1.500 TWh atau lima kali lipat dari kapasitas listrik di tahun ini sebesar 300 TWh.

Direktur Utama Bright PLN Batam, Nyoman S Astawa mengungkapkan, untuk memenuhi kebutuhan tersebut, PLN Batam berencana kedepan diantaranya untuk fokus membangun pembangkit listrik yang lebih ramah lingkungan, salah satu langkah nyata dengan mengembangkan bisnis energi baru terbarukan (EBT).

"Saat ini PLN Batam telah merencanakan membangun Pembangit Listrik Tenaga Surya, selain itu juga pengembangan bisnis energi baru terbarukan (EBT) dapat menarik para investor dalam negeri maupun asing. Didukung dengan wilayah kerja PLN Batam yang merupakan hub logistik internasional," kata Nyoman pada Jumat (01/10/2021).

Berdasarkan data Kementerian ESDM hingga 2020 telah terpasang 153,5 Mega Watt (MW) PLTS di dalam negeri. Sedangkan potensi energi surya di Indonesia bisa mencapai 207,8 Giga Watt (GW).

"Dengan potensi energi surya di Indonesia, PLTS diprediksi menjadi salah satu pendorong pencapaian energi baru terbarukan karena dinilai bisa dibangun atau dipasang lebih cepat dibandingkan jenis energi baru terbarukan lainnya," ungkap Nyoman.

Nyoman Menambahkan PLTS yang rencana akan dibangun oleh PLN Batam dinilai mampu memenuhi target 23 persen energi baru terbarukan pada tahun 2025, dan tujuan utamanya menciptakan nol emisi karbon pada tahun 2060.

"Harapannya pembangunan PLTS ini akan mampu memenuhi kebutuhan listrik masyarakat di Batam dan PLN Batam bisa terus memberikan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat," tutup Nyoman.

(dna/dna)