Faisal Basri Beberkan China Dapat Harga Nikel Murah dari RI, Kok Bisa?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 12 Okt 2021 16:42 WIB
Potret penambangan nikel di Soroako, Sulawesi Selatan
Foto: Bannu Mazandra/AFP/Getty Images
Jakarta -

Investor dari China akan mendapat keuntungan besar dengan menanam modal di Indonesia. Sebab, mereka mendapat nikel dengan harga yang murah.

Ekonomi Senior Universitas Indonesia Faisal Basri menjelaskan, harga nikel kadar 1,8% mengacu Shanghai Metals Market (SMM) sebesar US$ 69,51 per ton pada semester II 2020. Sementara, harga patokan mineral (HPM) logam US$ 31,48 per ton. Harga HPM inilah yang didapat China.

Di semester I 2021, harga nikel mengacu SMM sebesar US$ 79,61 per ton. Lalu, harga nikel mengacu HPM US$ 38,19 per ton.

Menurutnya, hal itu merupakan kesalahan pemerintah. Lantaran, sengaja menerapkan harga murah untuk mendapat penerimaan yang sedikit.

"Nikel ini semester II tahun 2020 harga internasional karena konsumen kita kebanyakan China jadi saya pakai Shanghai Metal Market. Kemudian Anda lihat lagi yang terbaru semester I 2021 US$ 79,61 per ton, HPM-nya US$ 38,19 jadi separuhnya pun tidak," katanya dalam acara CORE Discussion, Selasa (12/10/2021).

"Ini ketololan yang luar biasa. Kalau kita hitung-hitung, pemerintah sengaja menetapkan harga murah supaya pemerintah dapat jatahnya PNBP-nya sedikit, goblok ya," tambahnya.

Menurutnya, kondisi tersebut menunjukkan cara pemerintah melayani investor China. Sebab, memberikan nikel dengan harga murah.

"Jadi, beginilah caranya kita melayani investor dari China itu. 'Hei investor dari China datang ke Indonesia tak kasih emas kalian. Kalau pabrik kalian di China kalian bayar US$ 79, di Indonesia paling tinggi US$ 38'. Karena nanti bayarnya paling US$ 25 atau US$ 30. Ini harga gross karena trader ada, ongkos angkut ada, macam-macam gitu ya, pinalti segala macam, dapatnya bersihnya paling tinggi US$ 30," tambahnya.

Simak juga video 'Kritik Kinerja Satgas Covid-19, Faisal Basri Singgung Kampanye':

[Gambas:Video 20detik]



(acd/zlf)