Jokowi Kesal! Punya Harta Karun Besar, Tapi RI Cuma Jadi 'Tukang Gali'

Danang Sugianto - detikFinance
Rabu, 13 Okt 2021 12:55 WIB
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut Indonesia selama ini hanya menjadi tukang gali saja. Hal itu berkaitan dengan tambang yang selama ini diekspor hanya dalam bentuk bahan mentah (raw material), meski punya sumber daya atau harta karun yang berlimpah.

Oleh karena itu menurutnya sangat penting saat ini dilakukan hilirisasi. Jika Indonesia masih terjebak dalam ekspor bahan mentah, maka tidak akan bisa mendapatkan nilai tambah.

"Tidak bisa lagi kita ekspor raw material, yang tidak memiliki nilai tambah. Kita dapat uang dari situ iya, kita dapat income dari situ ya, tapi nilai tambahnya itu yang kita inginkan," ucapnya saat memberikan pengarahan kepada peserta PPSA XXIII 2021 LNKRI di Istana Negara, kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (13/10/2021).

Jokowi melanjutkan, tambang-tambang yang berada di Indonesia merupakan anugerah yang besar. Seharusnya Indonesia memiliki manfaat lebih besar lagi ketimbang hanya berkutat pada eksploitasi saja, tanpa bisa melakukan hilirisasi.

"Artinya apa? Kalau tambang ya kita jangan jadi tukang gali saja, anugerah yang diberikan Allah ke kita betul-betul luar biasa besarnya. Tapi kalau hanya tukang gali kita kirim keluar, mereka buat smelter di sana, kemudian dibuat barang setengah jadi atau jadi, kembali ke sini, kita beli. Inilah yang sedikit demi sedikit harus kita hilangkan," ucapnya.

Kekesalan Jokowi di halaman berikutnya.