RI Genjot Mobil Listrik, Infrastruktur di Luar Jawa Siap?

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 23 Okt 2021 06:55 WIB
PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) melakukan peresmian Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di PLN UID Jakarta Raya, Selasa (29/10/2019). Dalam kesempatan ini Deddy Corbuzier juga mencoba fasilitas charger di PLN UID ini.
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Pemerintah mendorong percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (Battery Electric Vehicle/BEV) untuk transportasi. Beragam rencana strategis disiapkan untuk menghadapi tantangan menjadi negara produsen dan konsumen kendaraan listrik kelas dunia.

Dalam kebijakan kendaraan bermotor listrik ini, pemerintah menargetkan nantinya dapat melakukan produksi BEV pada tahun 2030 dapat mencapai 600 ribu unit untuk roda 4 atau lebih, serta 2,45 juta unit untuk roda 2. Dengan banyak kendaraan listrik di dalam negeri, pemerintah mengharapkan mampu menurunkan emisi CO2 sebesar 2,7 juta ton untuk roda 4 atau lebih dan sebesar 1,1 juta ton untuk roda 2.

Direktur Utama bright PLN Batam Nyoman S. Astawa menyatakan dalam percepatan kendaraan bermotor listrik di Indonesia, tentunya memerlukan infrastruktur yang kuat untuk mendukung program persiapan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (Battery Electric Vehicle/BEV).

"Dalam hal ini, PLN Batam beberapa waktu yang lalu telah meluncurkan 1 Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU), dan 5 unit Stasiun Pengisian Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) yang tersebar di area Batam Centre, Nagoya, Tiban/Sekupang, dan Batuaji. Dengan adanya stasiun-stasiun ini menjadi langkah nyata PLN Batam mendukung program Pemerintah dalam melakukan percepatan kendaraan listrik di Indonesia," kata Nyoman Jumat (22/10/2021).

Nyoman juga mengatakan merujuk dari PP Nomor 55 Tahun 2019 di dalamnya mengamanatkan harus adanya stasiun pengisian listrik untuk kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, dalam ini menjadi tupoksi kami untuk menyediakan fasilitas tersebut. Untuk itu PLN Batam terus bersiap untuk bisa menyediakan infrastruktur berupa SPKLU dan SPBKLU.

"Infrastruktur pengisian listrik untuk kendaraan bermotor listrik berbasis baterai meliputi fasilitas pengisian ulang (charging) paling sedikit terdiri atas: peralatan Catu Daya Listrik, sistem kontrol artls, tegangan, dan komunikasi, serta sistem proteksi dan keamanan," jelas Nyoman.

Nyoman juga menambahkan untuk SPKLU disediakan di lokasi; Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU), dan parkiran umum di pinggir jalan raya.

"Ke depan nanti pastinya akan lebih banyak SPKLU yang akan dibangun PLN Batam yang dengan standar yang telah ditentukan oleh Pemerintah dan untuk memenuhi kebutuhan bagi masyarakat pengguna kendaraan bermotor listrik. PLN Batam juga akan terus berinovasi dalam mendorong dan mendukung program pemerintah yang berkaitan dengan ketenagalistrikkan," tegas Nyoman.