4 Fakta Warga Papua Protes Jokowi Bangun Smelter di Gresik

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 28 Okt 2021 05:45 WIB
Presiden Joko Widodo resmikan dimulainya proyek smelter PT Freeport Indonesia
Foto: Dok. Lukas - Biro Pers Sekretariat Presiden
Jakarta -

Pabrik pemurnian dan pengolahan hasil tambang (smelter) PT Freeport Indonesia di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Gresik mulai dibangun. Pembangunannya diresmikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 12 Oktober 2021.

Namun, muncul protes atas pembangunan smelter Freeport di salah satu kabupaten di Jawa Timur itu. Berikut informasinya selengkapnya:

1. Warga Papua Protes

Keputusan pembangunan smelter di Gresik menuai protes dari warga Papua dan Papua Barat. Mereka protes kenapa smelter Freeport tidak dibangun di tanah Papua. Hal itu disampaikan oleh Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.

"Saya mengikuti betul tentang dinamika yang terjadi di Papua dan Papua Barat, khususnya terkait dengan aspirasi yang disampaikan oleh saudara-saudara saya baik itu Kadin, baik itu asosiasi, baik itu organisasi kepemudaan/adat. Bahkan sebagian dari kelompok intelektual itu menyampaikan saran terhadap kenapa smelter dibangun di Gresik," katanya dalam konferensi pers virtual, Rabu (27/10/2021).

Bahkan dirinya yang lahir di Timur Indonesia sampai dipertanyakan seolah-olah 'kacang lupa pada kulitnya'.

"Dan saya banyak mendapat protes surat banyak sekali. Bahkan ada yang mengatakan kepada saya bahwa 'kakak seperti kakak bukan dari Papua saja'," ungkap Bahlil.

2. Penyebab Smelter Dibangun di Gresik

Dia pun menjelaskan smelter Freeport dibangun di Gresik sudah direncanakan sejak 2017-2018 lalu. Dipilihnya Gresik karena mempertimbangkan faktor infrastruktur di Papua.

"Itu pertimbangannya adalah memang yang pertama adalah infrastruktur yang dianggap waktu itu belum memenuhi termasuk di dalamnya adalah listrik," tambah Bahlil.