Cek PLTP Dieng, Wamenkeu Singgung Pensiun Dini Pembangkit Batu Bara

Uje Hartanto - detikFinance
Sabtu, 13 Nov 2021 19:34 WIB
Wakil Menteri Keuangan, Suahasil Nazara, mengapresiasi PT Geo Dipa Energi (Persero) dalam upaya meyediakan energi listrik yang bersumber dari energi baru terbarukan (EBT). Hal tersebut disampaikan Suahasil dalam kunjungannya ke PLTP Small Scale Dieng 10 MW, Sabtu (13/11).
Foto: Dok PT Geo Dipa Energi
Banjarnegara -

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara meminta PT Geo Dipa Energi (Persero) eksplorasi potensi energi pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) di dataran tinggi Dieng. Menurutnya, saat ini energy baru terbarukan (EBT) adalah keharusan.

"Energi baru terbarukan adalah masa depan kita, bukan sebuah pilihan, ini keharusan. Jadi harus semaksimal mungkin PT Geo Dipa Energi ini untuk terus eksplorasi, cari terus (PLTP)," kata Suahasil saat mengecek PLTP Small Scale di dataran tinggi Dieng, Sabtu (13/11/2021).

Ia mengatakan dorongan untuk memaksimalkan energi baru terbarukan (EBT) sejalan dengan komitmen Indonesia akan mengurangi emisi sesuai perjanjian Paris. Untuk menuju komitmen tersebut, salah satunya dengan memaksimalkan energy baru terbarukan dan memilih Pembangkit listrik batu bara untuk ditutup.

"Kita punya target penurunan emisi yang komitmen kita di perjanjian Paris itu yaitu 29 persen dengan upaya kita sendiri dan 41 persen penurunan CO2 dengan bantuan internasional. Kalau mau menuju komitmen tersebut strategi kita adalah PLTU batubara ada yang kita pilih untuk early retirement, kita tutup duluan," lanjutnya.

Namun demikian penutupan pembangkit listrik batu bara tidak sembarangan dilakukan. Mengingat saat ini PLTU semuanya memiliki kontrak.

"Kalau kontrak harus dihormati. Kalau mau early retirement harus kita desain yang rapi. Kita lihat sisa kontraknya tinggal berapa tahun, kompensasinya berapa. Kalau sudah tahu kompensasi berapa, bisa dihitung kompensasi tersebut bisa atau tidak dipakai untuk membangun EBT," paparnya.

Bersambung ke halaman berikutnya. Langsung klik