Kilang Cilacap Kebakaran Lagi, Kena Petir Kok Berkali-kali?

Tim detikcom - detikFinance
Senin, 15 Nov 2021 13:16 WIB
Warga menonton kobaran api yang terlihat di Kilang Pertamina Internasional (KPI) RU IV Cilacap, Jawa Tengah, Minggu (14/11/2021) dini hari. Tangki 36 T 102 terbakar pada Sabtu (13/11/2021) pukul 19.10 WIB itu berisi komponen pertalite. ANTARA FOTO/Idhad Zakaria/foc.
Kilang Cilacap Kebakaran Lagi, Kena Petir Kok Berkali-kali?
Jakarta -

Tangki Kilang Cilacap, Jawa Tengah kembali mengalami kebakaran ke sekian kalinya. Kali ini, tangki yang terbakar berisi produk Pertalite. Kebakaran terjadi pada Sabtu malam (13/11/2021) setelah terjadi hujan deras yang mengguyur sekitar kawasan kilang.

Pihak berwenang melakukan penyidikan dan hasil sementara menduga bahwa kebakaran tersebut terjadi akibat sambaran petir.

Direktur Eksekutif Center of Energy and Resource Indonesia (CERI) Yusri Usman mengatakan, kejadian kebakaran berulang tersebut tidak bisa begitu saja disimpulkan karena petir. Apalagi, fasilitas kilang dan penunjangnya merupakan aset strategis nasional untuk kebutuhan orang banyak.

"Tidak boleh dikelola secara serampangan. Oleh sebab itu kejadian kebakaran ketiga di tahun 2021 ini harus diusut tuntas agar tidak terulang lagi," kata Yusri kepada detikcom, Senin (15/11/2021).

Dia mengatakan, terbakarnya tangki di Kilangan Balongan, Jawa Barat pada 29 Maret lalu, kemudian Kilang Cilacap, Jawa Tengah pada 11 Juni dan 13 November ini memang terjadi saat hujan lebat dan petir. Menurutnya, kondisi tersebut membentuk opini ketiga kilang terbakar karena petir.

"Terkesan opini yang dibentuk bahwa tiga kali tangki yang terbakar di tahun ini ini adalah disebabkan oleh adanya petir, hal mana jelas tak bisa selalu dibenarkan. Padahal, keberadaan petir hanya sebagai pemantik dengan asumsi penangkal petir tidak berfungsi efektif," jelasnya.

Yusri pun menduga kebakaran tersebut terjadi karena adanya kebocoran kilang atau keteledoran petugas. Karena, kata dia, berdasarkan informasi yang ia peroleh tangki dengan inisial T 102 alias yang terbakar itu baru saja diperbaiki oleh Pertamina pada Agustus 2020 lalu.

"Sebetulnya petir sebagai pemantik saja. Intinya adalah karena ada uap yang keluar dari kebocoran tangki berisi BBM tersebut kemudian disambar oleh petir akan terbakar. Ingat segitiga api, jika ada BBM, ada udara dan ada panas dengan kondisi tertentu maka akan terjadi lah api alias terbakar. Jadi, jika tidak ada BBM yang bocor dari tangki gimana bisa terbakar? Karena Itu sudah rule of tumb," paparnya.

Lanjut ke halaman berikutnya.