PLN Pasok Listrik Buat Industri Nikel dan Semen di Kaltim

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Sabtu, 22 Jan 2022 19:00 WIB
PLN Pasok Listrik buat Industri di Ibu Kota Baru
Foto: Dok. PLN
Jakarta -

Untuk mendorong pertumbuhan perekonomian di Kalimantan Timur sebagai ibu kota negara (IKN), PT PLN (Persero) siap memasok listrik sebesar 850 Mega Volt Ampere (MVA) ke Kalimantan Ferro Industry (KFI) dan PT Kobexindo Cement yang berada di Kalimantan Timur.

Komitmen memasok listrik dipastikan dengan ditandatanganinya Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (PJBTL) antara PLN dan Kobexindo sebesar 50 MVA pada Oktober 2021, serta pada 31 Desember 2021 antara PLN dan KFI sebesar 800 MVA. PLN pun bergerak cepat agar penyediaan listrik untuk pelanggan tegangan tinggi ini bisa segera teraliri.

"PLN menyambut baik adanya permintaan kebutuhan tenaga listrik dengan kapasitas besar dari industri maupun bisnis, dan PLN memastikan siap untuk menyediakan kebutuhan listrik tersebut," ujar General Manager PLN Unit Induk Pembangunan Kalimantan Bagian Timur Muhammad Ramadhansyah dalam keterangan tertulis, Sabtu (22/1/2022).

Dia mengungkapkan untuk memasok listrik ke PT Kobexindo, PLN membangun transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kiloVolt (kV) Gardu Induk (GI) Maloy - Kobexindo dengan jumlah tower sebanyak 47 yang memiliki panjang keseluruhan jalur adalah sekitar 16,16 kilometer.

Adapun pembangunan SUTT 150kV GI Maloy-Kobexindo telah mengantongi Surat Kesesuaian Tata Ruang (SKTR) dari Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Perumahan Rakyat (DPUPR) Provinsi Kalimantan Timur. "Saat ini kami tengah mengurus perizinan lainnya yang berkaitan dengan pembangunan SUTT 150kV," ungkap dia.

Selain itu, untuk penyediaan tenaga listrik PT KFI yang berada di Sanga-Sanga yang merupakan industri smelter nikel, PLN juga telah mengantongi SKTR dari DPUPR Provinsi Kalimantan Timur.

"Di mana nantinya akan dibangun SUTT 150kV GI Bukuan-KFI dengan jumlah tower sebanyak 36 yang akan melintas sepanjang sekitar 12,43 kilometer dan masih dalam tahap pengurusan perizinan lainnya juga," terang dia.

Berlanjut ke halaman berikutnya.