ADVERTISEMENT

Terungkap! Ini Biang Kerok Kebocoran Gas Beracun di PLTP Dieng

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Kamis, 17 Mar 2022 16:45 WIB
Warga melintas di lokasi kecelakaan kerja di PAD 28 PT Geodipa Energi Desa Pawuhan, kawasan dataran tinggi Dieng, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah Minggu (13/3/2022). Kecelakaan kerja di PLTP (pembangkit listrik tenaga panas bumi) Dieng tersebut menyebabkan satu orang meninggal dan delapan orang dirawat di rumah sakit diduga terkena gas beracun H2S yang terkonsentrasi di alat pompa bor. ANTARA FOTO/Anis Efizudin/foc.
Foto: ANTARA FOTO/ANIS EFIZUDIN

Kejadian kebocoran gas beracun sendiri berawal dari kegiatan perawatan sumur pembangkit listrik di PLTP Dieng. Sejak akhir 2021 yang lalu memang pihaknya sedang melakukan perawatan sumur, ada 4 sumur yang akan diberikan perawatan.

Sumur yang menjadi masalah kebocoran gas adalah sumur yang paling terakhir melakukan perawatan, yaitu pada wellpad 28B. Namun, di tiga sumur sebelumnya tidak ada masalah yang terjadi.

Kebocoran gas bermula saat proses quenching sumur, alias pendinginan sumur dengan memberikan tekanan air dingin ke dalam sumur. Namun, kegiatan itu bermasalah ketika di tengah jalan katup PRV terbuka secara tiba-tiba. Maka kegiatan quenching dihentikan.

Setelah kejadian itu, salah seorang pekerja yang merupakan pelaksana pekerjaan workover berinisiatif memeriksa relief valve yang terbuka secara otomatis. Kemudian pekerja tersebut terjatuh pingsan.

"Investigasi awal, salah satu pekerja memeriksa relief pump dan pompa itu, ternyata sudah ada H2S yang terakumulasi. Dipekirkan korban terpapar dari gas H2S dan air dari sumur," ungkap Riki.

Riki menjelaskan ada sekitar 7 orang yang terpapar H2S dan langsung dilarikan ke Puskesmas terdekat. Salah satunya meninggal di Puskesmas, dan sisanya dirawat insentif.

Riki sendiri menegaskan kejadian kebocoran gas beracun ini hanya terjadi di area wellpad 28B dan tidak keluar ke mana-mana, apalagi ke pemukiman warga. Dia juga menyatakan tidak ada ledakan ataupun semburan gas yang terjadi saat kejadian berlangsung.

"Kami juga tegaskan tidak ada ledakan dan semburan gas H2S atau blow out," tegas Riki.



Simak Video "Bumigas Duga Ada yang Mau 'Menendangnya' dari PLTP Dieng-Patuha"
[Gambas:Video 20detik]

(hal/das)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT