Bos Pertamina Ungkap Biang Kerok Solar Langka: Kuota Dikurangi-Ada Kecurangan

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 29 Mar 2022 16:54 WIB
PT Pertamina (Persero) kembangkan Kilang Balikpapan yang tahun ini berusia 100 tahun. Pengembangan kilang ini diharapkan dapat memangkas impor BBM.
Dirut Pertamina Nicke Widyawati/Foto: Iswahyudi/detikcom
Jakarta -

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati buka suara terkait isu kelangkaan solar. Menurutnya, hal itu mesti dilihat dari dua sisi yakni pasokan (supply) dan permintaan (demand).

Dari sisi pasokan, terang Nicke, kuota solar tahun ini lebih rendah dibanding realisasi tahun sebelumnya.

"Dari supply side kuota 2022 lebih rendah 4,5% dibanding realisasi 2021 jadi sisi supply side memang lebih rendah," katanya dalam rapat dengar pendapat Komisi VII, Selasa (29/3/2022).

Sementara, dari sisi permintaan mengalami peningkatan. Hal itu salah satunya didorong oleh pertumbuhan ekonomi.

"Demand side ada faktor pertumbuhan ekonomi, harga komoditas meningkat, ada kemungkinan terjadinya kecurangan," ujarnya.

Nicke mengatakan, pihaknya memprediksi penyaluran solar subsidi ritel di akhir tahun 2022 mencapai 16 juta kiloliter (KL). Jumlah itu 14% lebih tinggi dari kuota yang ditetapkan pemerintah.

"Kami memprediksi, ritel kalau dilihat kuota 2022 adalah 14 juta KL. Ini kita prediksi kalau dengan realiasi seperti ini di akhir tahun ini akan meningkat 14% menjadi 16 juta KL," katanya.



Simak Video "Solar Langka di Labuhanbatu, Antrean di SPBU Bikin Lalin Macet Total"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/zlf)