Rusia Ancam Setop Gas Kalau Tak Bayar Pakai Rubel, Uni Eropa Ketar-ketir

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 02 Mei 2022 12:35 WIB
G7 Tolak Pembayaran Gas Rusia Dengan Mata Uang Rubel
Foto: DW (News): Rusia mewajibkan Uni Eropa membayar gas pakai Rubel, jika tidak maka pasokan disetop
Jakarta -

Para menteri energi Uni Eropa menggelar pertemuan khusus. Mereka membahas kebijakan Rusia yang mewajibkan transaksi jual beli gas pakai Rubel serta penghentian pasokan gas ke beberapa negara.

Dikutip dari Reuters, Senin (2/5/2022) Rusia memang menghentikan pasokan gas ke Bulgaria dan Polandia pekan lalu. Hal ini karena kedua negara itu menolak aturan pembayaran menggunakan Rubel.

Negara-negara ini sudah berencana untuk berhenti menggunakan gas Rusia tahun ini. Namun langkah ini justru menimbulkan kekhawatiran untuk negara Uni Eropa lainnya seperti Jerman.

Saat ini banyak perusahaan Eropa yang akan jatuh tempo pembayaran gas pada akhir bulan ini. Negara Uni Eropa ini juga mendesak agar peraturan dan larangan transaksi bisa menjadi lebih jelas.

Sebelumnya pemerintah Rusia menegaskan pembeli gas dari negara lain harus menyetorkan euro atau dolar AS ke rekening di bank swasta Rusia Gazprombank. Nah dari situ euro atau dolar AS akan dikonversi menjadi Rubel baru bisa dilakukan transaksi.

Komisi Eropa menganggap skema yang dikeluarkan oleh Rusia itu bisa melanggar sanksi Uni Eropa. Kemudian mereka juga menyarankan agar negara-negara tersebut melakukan pembayaran yang sesuai dengan ketentuan.

Memang tujuan pemerintah Rusia mengeluarkan aturan pembayaran menggunakan Rubel adalah untuk membantu melindungi ekonomi Rusia dari dampak sanksi sementara yang diberlakukan oleh negara-negara Uni Eropa.

Sejak penyerangan Rusia ke Ukraina pada 24 Februari lalu, negara-negara Uni Eropa ini harus membayar lebih dari US$ 47,43 miliar ke Rusia untuk pembayaran minyak dan gas. Saat ini Rusia memasok sekitar 40% gas dan 26% minyak untuk Uni Eropa.

(hns/hns)