ADVERTISEMENT

Rencana Besar Pertamina Produksi Avtur Campur Minyak Sawit

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 09 Agu 2022 18:30 WIB
Pengisian avtur
Ilustrasi/Foto: dok. Pertamina
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) sudah berhasil mengeluarkan produk solar yang dicampur dengan minyak sawit alias biosolar. Kini, Pertamina mau melangkah lebih jauh, produk berikutnya yang akan dicampur minyak sawit adalah avtur yang biasa digunakan untuk bahan bakar pesawat.

Hal ini sendiri dilakukan dalam rangka melakukan transformasi energi baru terbarukan pada produk BBM Pertamina.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menjelaskan pihaknya saat ini sedang mengembangkan produksi avtur berkelanjutan atau dikenal sebagai sustainable aviation fuel (SAF). Pertamina mengembangkan avtur dengan campuran minyak sawit.

Dia menjelaskan pengembangan yang dilakukan oleh pihaknya adalah dengan mencampurkan produk olahan minyak sawit Refined Bleached Deodorized Palm Oil (RBDPO) ke dalam avtur. Takarannya sekitar 2,5%.

"Kita akan memulai membuat sustainable aviation fuel, mencampur sawit ke dalam avtur juga. Kita mulai 2,5% dicampur dengan RBDPO, jadi sawit diproses kemudian jadi bahan baku bio avtur," papar Nicke dalam forum Pimpinan Redaksi di kompleks Rumdin RCC (Rumbai Comand Centre), Pekanbaru, Riau, Minggu (8/8/2022) yang lalu.

Dia menyatakan pengembangan avtur campuran ini sudah banyak dilakukan di berbagai negara. Maka dari itu Pertamina akan mempercepat pengembangannya kemudian melakukan produksi SAF di Indonesia.

Di luar negeri campuran avtur lebih beragam. Nicke menjelaskan di Singapura avtur dicampur dengan minyak sawit masak bekas pakai, sementara di Amerika Serikat avtur dicampur dengan lemak hewan.

"Negara lain sudah lakukan ini, akan kami tingkatkan juga. Di Singapura itu dia pakai used cooking oil, Air product mereka campur dengan animal fat," kata Nicke.

Simak juga Video: Segini Biaya dan Cara Ngecas Mobil Listrik di SPBU Pertamina

[Gambas:Video 20detik]




ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT