Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 02 Agu 2019 23:11 WIB

Satgas Investasi Minta Google Blokir Fintech Abal-abal

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Ilustrasi Fintech/Foto: istimewa Ilustrasi Fintech/Foto: istimewa
Jakarta - Satuan tugas waspada investasi meminta Google untuk membantu mereka dalam memberantas layanan fintech pinjaman online ilegal.

Ketua Satgas Waspada Investasi, Tongam L Tobing menjelaskan hal ini dilakukan agar pemberantasan semakin cepat. Selain itu agar pergerakan fintech ilegal bisa dibatasi.

Menurut dia, saat ini memang membuat aplikasi dan situs terbilang mudah sehingga menyebabkan fintech pinjol ilegal ini makin merajalela. Selain itu juga tingkat literasi masyarakat yang rendah juga menjadi celah bagi fintech abal-abal tersebut.

"Kami memanggil Google untuk membantu satgas waspada investasi, kami minta mereka menangani aplikasi yang tidak sesuai. Tapi Google nya juga kesulitan, jadi kami hanya bisa melakukan blokir," ujar Tongam di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (2/8/2019).


Dia menambahkan walaupun Satgas Waspada Investasi sudah banyak menutup kegiatan Fintech Peer-To-Peer Lending tanpa izin OJK, tetap saja banyak aplikasi baru yang muncul pada website dan Google Playstore atau link unduh aplikasi yang diblokir tersebut. Masih banyak yang dapat diakses melalui media lain, sehingga masyarakat diminta untuk tidak mengakses atau menggunakan aplikasi Fintech Peer-To-Peer Lending tanpa izin OJK.

"Apabila ingin meminjam secara online, maka masyarakat agar melihat daftar aplikasi Fintech Peer-To-Peer Lending yang telah terdaftar di OJK pada website www.ojk.go.id," kata Tongam.


Perlu diketahui juga bahwa Fintech Peer-To-Peer Lending Ilegal bukan merupakan ranah kewenangan OJK karena tidak ada tanda terdaftar dan izin dari OJK sedangkan yang menjadi ranah kewenangan OJK adalah Fintech Peer-To-Peer Lending yang terdaftar dan berizin di OJK. Jika terdapat pelanggaran yang dilakukan oleh Fintech Peer-To-Peer Lending yang terdaftar dan berizin di OJK maka OJK dapat melakukan penindakan terhadap Fintech tersebut.

Simak Video "Telat Bayar Utang Fintech, Wanita di Solo Diteror"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com