Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 29 Nov 2019 16:54 WIB

Ini Konsep Bakar Duit yang Bikin Lippo Lepas Saham OVO

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Rachmatunnisa/detikINET Ilustrasi/Foto: Rachmatunnisa/detikINET
FOKUS BERITA Lippo Jual Saham OVO
Jakarta - Lippo Group melepas sebagian sahamnya di OVO. Lippo melepas sebagian sahamnya di dompet digital itu karena tak kuat 'bakar duit'.

Bakar duit sendiri merupakan istilah yang kerap disebut dalam pengembangan perusahaan rintisan atau startup. Seperti apa konsep itu?

Direktur Eksekutif ICT Institute Heru Sutadi menjelaskan, startup apalagi yang menyandang status unciorn ataupun decacorn di Indonesia saat ini dalam posisi merugi.

"Kenapa merugi? Karena pendapatan dan pengeluaran lebih banyak pengeluaran," katanya kepada detikcom, Jumat (29/11/2019).


Dia menjelaskan, pengeluaran perusahaan membengkak karena untuk berbagai keperluan seperti memberi diskon atau cashback.Tujuannya, untuk menarik pengguna dan mengembangkan pasar.

Sejumlah pengeluaran untuk menarik pengguna inilah yang disebut bakar duit.

"Pengeluaran besar dipakai untuk akuisisi pengguna sekitar Rp 100-150 ribu per pengguna. Belum lagi untuk promo diskon atau cashback. Ini yang kemudian disebut bakar uang," jelasnya.


Menurutnya, jalan keluar dari bakar duit ialah melakukan efisiensi. Serta, mencari sumber pembiayaan lain.

"Solusi dari bakar uang ini, selain efisiensi dan mengubah strategi bisnis termasuk menghilangkan promo cashback dan diskon adalah masuk ke pasar modal. Sehingga, yang tadinya merugi bisa jadi akan jadi untung bagi investor karena akan masuk dana publik," paparnya.

Simak Video "Rudiantara Semringah Sambut OVO Jadi Unicorn Kelima Indonesia"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
FOKUS BERITA Lippo Jual Saham OVO
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com