Ngerinya Pinjol Ilegal: Karyawan Kerja Rodi, Nasabah Tercekik Bunga Tinggi

Anisa Indraini - detikFinance
Senin, 18 Okt 2021 05:45 WIB
Pinjol Ilegal
Ngerinya Pinjol Ilegal: Karyawan Kerja Rodi, Nasabah Tercekik Bunga Tinggi
Jakarta -

Kasus masyarakat yang terjerat pinjaman online (pinjol) ilegal di Indonesia seakan tidak pernah ada habisnya. Pengalaman kasus yang ada seakan tidak langsung dijadikan pelajaran bagi yang melihatnya.

Kasus tentang masyarakat yang terjerat pinjol ilegal bermacam-macam. Salah satunya membuat seorang ibu di Wonogiri, Jawa Tengah, bunuh diri dengan cara gantung diri karena diteror akibat terlilit utang.

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri membeberkan cara kerja pinjol ilegal. Berdasarkan laporan dari masyarakat, ada yang meminjam uang Rp 1 juta tapi hanya menerima Rp 600 ribu.

"Di mana yang bersangkutan menyatakan bahwa apabila melakukan pinjaman sebanyak Rp 1 juta, yang akan ia terima sebanyak Rp 600 ribu dengan potongan 40% sebesar Rp 400 ribu, dengan rincian biaya layanan sebesar Rp 393 ribu dan bunga pinjaman Rp 7.000," ujar Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Helmy Santika saat dimintai konfirmasi.

Jangka waktu pelunasan sangat singkat tidak sesuai kesepakatan. Pinjol ilegal juga selalu meminta akses semua data di ponsel seperti kontak, foto, dan video yang akan digunakan untuk meneror peminjam saat gagal bayar.

Pinjol ilegal juga melakukan penagihan tidak beretika berupa teror, intimidasi dan pelecehan. Ciri-ciri pinjol ilegal lainnya tidak memiliki layanan pengaduan dan identitas kantor yang jelas.

Penderitaan akibat pinjol tidak hanya dirasakan oleh masyarakat yang meminjam uang. Pekerjanya juga 'menderita' dengan gaji yang dianggap tidak sesuai setelah bekerja rodi hampir 11 jam per hari.

Kisah pekerja di halaman berikutnya.