Membedah Aplikasi Binomo, Trading Atau Judi?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 28 Jan 2022 15:21 WIB
binomo
Binomo/Foto: Angga Aliya ZRF/detikcom
Jakarta -

Beberapa waktu terakhir nama Binomo kembali mencuat. Hal ini karena aplikasi ini mengendorse banyak artis supaya banyak orang yang tertarik menggunakan.

Sebelumnya Binomo memang sudah berkali-kali diblokir oleh Satgas Waspada Investasi (SWI) karena dianggap ilegal. Namun Binomo seperti aplikasi nakal yang terus-terusan muncul dan menjerat banyak korban.

Nah dalam aplikasi Binomo ini, mereka menggunakan binary option. Sistem ini adalah trading yang sangat sederhana. Jadi para pengguna aplikasi cuma harus memilih naik atau turun dalam proses trading tersebut.

detikcom juga telah menyelami aplikasi Binomo ini. Ketika pertama kali masuk dan mendaftar, pengguna baru akan disuguhi dengan besaran saldo Rp 14 juta atau sekitar US$ 1.000.

Tapi itu cuma akun demo dari aplikasi. Jadi penggunanya tak bisa mencairkan uang tersebut. Sepertinya aplikasi memang mau penggunanya menjajal dulu. Dalam aplikasi dan akun demo ini ada beberapa hal yang harus diperhatikan seperti jangka waktu trading sampai besaran nilai pembelian dan time frame.

Nah untuk jangka waktu ini adalah pilihan berapa lama transaksi trading bisa dilakukan. Pilihannya bisa menit, jam sampai hari. Jadi ketika kita menebak harga instrumen investasi akan naik dalam 1 menit kita memilih di harga Rp 100 lalu 1 menit kemudian harga Rp 110 dan itu yang jadi profit.

Besaran nilai transaksi yang ingin dipertaruhkan juga bisa dipilih. Di Binomo mulai dari Rp 14 ribu, Rp 70 ribu, Rp 140 ribu, Rp 280 ribu, Rp 700 ribu, Rp 1,4 juta, Rp 2,8 juta hingga Rp 14 juta. Oiya, pecahan mata uangnya bisa dipilih dalam bentuk dolar AS maupun euro. Pilihannya dilakukan di awal saat pendaftaran.

Situs penyedia jasa investasi trading Binomo ini dulunya sudah diblokir berkali-kali. Namun mereka tidak kapok-kapok dan terus muncul dengan nama belakang yang berbeda.

Lanjut halaman berikutnya.