Picture Story

Geliat Produksi Sopi di Maluku

ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja - detikFinance
Kamis, 03 Des 2020 18:30 WIB

Maluku - Sopi, minuman tradisional yang banyak digemari di Maluku. Kendati demikian, minuman warisan budaya ini masih kontroversi masalah legalitasnya karena beralkohol.

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Di bawah bayang-bayang dedaunan pohon kelapa seorang pria berkalung salib logam mengamati tetes cairan hasil sulingan nira di perkebunan kelapa Desa Nuruwe, Kecamatan Kairatu Barat, Kabupaten Seram Bagian Barat, Provinsi Maluku.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Pria itu bernama Salomon, sang pemilik kebun. Dia memanfaatkan 30 pohon kelapa untuk diolah menjadi nira kelapa.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Nira merupakan bahan baku utama pembuatan minuman tradisional Maluku bernama sopi yang berasal dari bahasa Belanda Zoopje yang berarti alkohol cair.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Salomon memiliki perlengkapan mengolah nira kelapa menjadi sopi di gubuk kecil miliknya sejak beberapa tahun terakhir. Setiap hari, dia mengumpulkan nira kelapa untuk disuling menjadi sopi.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Dalam sebulan, petani pengolah Sopi mampu meraup untung mencapai Rp 5 juta. Dengan hasil mengolah Sopi itu, sebagian penduduk mampu membiayai sekolah anaknya hingga perguruan tinggi.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Sopi telah dianggap sebagai minuman tradisional di beberapa wilayah Maluku yang memproduksinya. Kegiatan tradisional maupun pertemuan informal dirasa tak lengkap tanpa kehadiran sopi, bahkan suatu perselisihan sosial dapat diselesaikan dengan segelas sopi.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Meski demikian minuman warisan budaya Maluku tersebut masih menjadi perdebatan tekait legalitas peredarannya.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Salomon menyatakan hingga saat ini, pihak berwajib masih melakukan razia, karena minuman beralkohol itu masih menjadi produk ilegal yang terkadang disalahgunakan.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Maluku sudah menyatakan bahwa sopi telah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda Indonesia sejak Oktober 2016.  

Kalung salib berbahan logam melingkar di leher Salomon.

Di balik semua perbedaan cara pandang akan sopi, kehadiran minuman olahan tradisional itu telah memperkaya ragam warisan budaya tanah air yang akan dilestarikan.  

Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku
Geliat Produksi Sopi di Maluku