Picture Story

Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang

ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra - detikFinance
Kamis, 21 Apr 2022 09:00 WIB

Sumatera Barat - Sumatera Barat memiliki beragam kerajinan eksotis nan kreatif. Salah satunya adalah kerajinan perak dari Nagari Koto Gadang di Kabupaten Agam.

Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Tak hanya alam yang indah dan budayanya yang khas, Sumatera Barat juga memiliki beragam kerajinan eksotis hasil tangan kreatif warganya yang menjadi magnet wisatawan untuk berkunjung. Salah satunya adalah kerajinan perak dari Nagari Koto Gadang di Kabupaten Agam.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Corak khas Suku Minangkabau menjadi pembeda dan daya tarik pada karya perajin Koto Gadang dibandingkan kerajinan perak buatan para perajin di dua sentra lainnya di Indonesia, yakni Kotagede Yogyakarta dan Desa Celuk di Gianyar Bali.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Denyut industri kerajinan perak di Koto Gadang telah dimulai sejak masa kolonial Belanda karena kedekatannya dengan sejumlah kawasan tambang mineral logam di Sumatera Barat. Masa kejayaannya berlangsung hingga awal tahun 2000-an dengan hampir setiap rumah di Koto Gadang menggantungkan penghidupannya dari kerajinan perak tersebut.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Namun, beberapa kali krisis moneter yang melanda Indonesia berdampak buruk bagi bisnis perak di Nagari tempat pahlawan Haji Agus Salim lahir tersebut. Jumlah pengrajin setempat pun terus menyusut seiring semakin meredupnya bisnis kerajinan perak setempat. Kondisi tersebut diperparah oleh pandemi COVID-19 selama dua tahun terakhir dengan anjloknya jumlah wisatawan serta menurunnya daya beli masyarakat. Kini jumlahnya tersisa 25 pengrajin dan pengusaha saja.
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Kendati demikian, tidak ada kata menyerah bagi Fitri Haryanti, salah satu pengusaha kerajinan perak yang tersisa di Koto Gadang. Dengan omzet yang menurun hingga 80 persen selama pandemi, Fitri bersama suaminya yang merupakan pengrajin, Muhammad Iskandar, terus berusaha mempertahankan bisnis yang telah dirintisnya sejak awal 2000-an tersebut.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Bagi sang pemilik tempat usaha bernama Silver Cici tersebut, mempertahankan bisnis kerajinan peraknya ini tidak sebatas untuk mata pencaharian keluarga mereka saja, tetapi juga untuk melestarikan warisan budaya leluhur Koto Gadang.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Titik cerah akhirnya muncul seiring kondisi pandemi COVID-19 yang semakin membaik dan adanya relaksasi aturan pengetatan kegiatan masyarakat. Meski agak lambat, permintaan pasar terhadap kerajinan perak milik Fitri mulai tumbuh. Tak hanya perhiasan dan aksesoris saja, kerajinan miniatur juga menjadi yang diminati seiring semakin membaiknya kunjungan wisata di Sumatera Barat.
 
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Angin segar pun semakin dirasakan Fitri dan para pelaku industri perak Koto Gadang lainnya setelah pemerintah melalui Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar kegiatan Gerakan Nasional (Gernas) Bangga Buatan Indonesia (BBI) di Sumatera Barat selama tiga bulan di Kota Bukittinggi, Kota Payakumbuh, dan Kota Padang secara bergantian mulai April hingga Juni 2022. Melalui kegiatan tersebut pemerintah mendorong perekonomian melalui pengembangan keahlian digital pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), serta kualitas produk UMKM.
Pengrajin Muhammad Iskandar memproduksi kerajinan perak di bengkel kerja sekaligus galeri Silver Cici, sentra kerajinan perak Nagari Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.
Sejalan dengan tujuan Gernas BBI, Fitri yang terpilih sebagai salah satu UMKM yang lolos dalam kurasi kegiatan bertajuk "Maju Berkah Basamo UMKM" tersebut juga ingin bisnisnya dapat bangkit pascaterpuruk saat pandemi. Fitri berharap dia dan suaminya dapat menciptakan inovasi kerajinan yang lebih diminati pasar dan dapat memperluas pasarnya di pasar digital setelah pelatihan dan pendampingan dalam Gernas BBI ini. Dengan begitu, industri kerajinan perak yang menjadi denyut kehidupan Koto Gadang dapat terus terjaga kilaunya.
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang
Menjaga Kilau Perak Khas Koto Gadang