Follow detikFinance
Jumat 02 Feb 2018, 16:12 WIB

PTDI Targetkan Jual 276 Unit N219 Dalam 10 Tahun

Mukhlis Dinilah - detikFinance
PTDI Targetkan Jual 276 Unit N219 Dalam 10 Tahun Foto: Mukhlis Dinilah
Bandung - PT Dirgantara Indonesia (PTDI) menargetkan pangsa pasar potensial pesawat N 219 mencapai 276 unit selama 10 tahun mendatang. Pihaknya optimis target itu bisa terwujud bila melihat sambutan pasar atas kehadiran N 219.

Kepala Divisi Penjualan Direktorat Niaga PTDI Ade Yuyu Wahyuna mengatakan secara global kebutuhan pesawat serupa dengan N 219 mencapai 2.000 unit. Namun, PTDI hanya membidik 276 unit potensi pasar yang ada saat ini.

[Gambas:Video 20detik]


"Dari kebutuhan global yang ada, tentu kami harus menentukan target kami. Kita targetkan 276 unit pesawat (N 219) dengan proyeksi 10 tahun ke depan," kata Ade kepada wartawan di PTDI, Jalan Pajajaran, Kota Bandung, Jumat (2/2/2018).

Ia menuturkan potensi pasar pesawat yang diberi nama Nurtanio tersebut sebagian besar berada di wilayah Afrika dan Amerika Latin. Mengingat kondisi geografis di negara-negara Afrika dan Amerika Latin cocok dengan pesawat Nurtanio.

Tidak hanya mengincar pasar global, kata dia, pesawat karya anak bangsa ini juga akan memenuhi kebutuhan tanah air. Di antaranya wilayah-wilayah yang punya karakteristik pegunungan dan perbukitan.

"Dari 276 unit itu, hanya 96 unit yang berasal dari pasar lokal. Misalnya pemerintahan seperti Papua dan Kalimantan," tutur dia.

Pesawat N 219 masih melakukan serangkaian uji coba terbang sebagai syarat mendapatkan sertifikasi laik terbang. Pesawat yang diberi nama Nurtanio ini baru membukukan 17 jam terbang dari 300 jam syarat sertifikasi tersebut.

[Gambas:Video 20detik]


Pesawat bercorak dominan putih tersebut baru saja melakukan uji coba terbang ke 15 kalinya selama satu jam di Landasan Bandara Husein Sastranegara, Jalan Pajajaran, Kota Bandung, Jumat (2/2/2018) pukul 09.00 WIB. Ester Gayatri Saleh jadi pilot pesawat itu.

"Kami baru saja melakukan uji coba ke 15 untuk pesawat N 219 ini dengan jam terbang total 17 jam," kata Tenaga Ahli PT Dirgantara Indonesia Andi Alisjahbana di tempat yang sama. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed