Follow detikFinance
Senin, 12 Mar 2018 18:31 WIB

Home Solution Tumbang, Sinyal Kelesuan Ekonomi Masih Berlanjut

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Kiagoos Auliansyah Foto: Tim Infografis: Kiagoos Auliansyah
Jakarta - Sederet toko ritel telah tumbang di sepanjang 2017. Bahkan ada perusahaan ritel yang gulung tikar dan menutup semua gerai tokonya.

Awan hitam yang menyelimuti perusahaan ritel sepertinya masih berlanjut tahun ini. Peritel alat rumah tangga Home Solution telah dinyatakan pailit dan gulung tikar.

Direktur Eksekutif Center of Return on Economics (CORE) Mohammad Faisal mengatakan, tutupnya perusahaan ritel memang menjadi salah satu lesunya perekonomian, terutama dari sisi konsumsi masyarakat.

"Pelemahan konsumsi ada beberapa faktor, ada yang daya beli yang turun ada perubahan pola konsumsi. Kalau Home Solution itu memang kita melihat lagi secara umum. Tapi konsumsi memang untuk menengah atas belum ada indikasi kuat untuk membaik," tuturnya kepada detikFinance, Senin (12/3/2018).


Menurut Faisal, masyarakat menegah atas menjadi salah satu segmen yang konsumsinya menurun. Mereka lebih memilih untuk menahan pengeluaran untuk consumer goods dan durable goods.

"Home Solution ini kan durable goods. Pangsa pasar mereka juga menengah ke atas," tambahnya.

Memang di luar itu, kata Faisal mungkin saja ada faktor lain dari tumbangnya Home Solution. Salah satunya dari sisi bisnis modelnya yang tak mampu menahan perubahan gaya hidup masyarakat kelas menengah ke atas.

"Kalau tidak beradaptasi untuk bisa berinovasi hadapi persaingan ya sulit. Karena Home Solution ada ritel serupa lainnya. Jadi harus dipikirkan dari sisi pricing, lokasi bagaimana. Karena konsumsi masih belum membaik otomatis pricing sangat penting," pungkasnya.

Home Solution yang merupakan bagian dari Electronic Solution ini memang telah mengajukan proses PKPU setelah resmi diputus pailit pada 12 Januari 2018 berdasarkan Putusan Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. 136/Pdt.Sus-PKPU/2017/PN Niaga. Seluruh karyawan dinyatakan diberhentikan per tanggal 30 Januari 2018. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed