Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 17 Apr 2018 16:53 WIB

Mau Buka Umat Mart di Pesantren? Segini Modalnya

Selfie Miftahul Jannah - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Nadia Permatasari Foto: Tim Infografis: Nadia Permatasari
Jakarta - Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) memiliki ide untuk mengembangkan bisnis di pesantren. Nantinya ada toko ritel modern di pesantren yang mengambil nama Umat Mart atau Ummart.

Ketua Umum Badan Pengurus Pusat (BPP) HIPMI Bahlil Lahadalia, menjelaskan per unit Umat Mart membutuhkan biaya sekitar Rp 450 juta. Angka tersebut dikatakannya dengan perkiraan Rp 4,5 miliar untuk 100 toko.

"Paling untuk pembuatan 100 toko gitu Rp 45-46 miliar," kata dia kepada detikFinance, Jakarta, Senin (16/4/2018).

Dari rencana pengadaan Ummart, tahun ini Hipmi menargetkan 1.000 Umat Mart yang akan ada di masing-masing pesantren. Rencananya, 10 pilot project Umat Mart diluncurkan 12 Mei 2018.

"Kita targetkan 1000 tahun ini," kata dia.


Konsep Umat Mart ini berawal dari pelatihan kewirausahaan yang dilakukan HIPMI pada para mahasiswa dan siswa SMK melalui HIPMI Goes to Campus dan Goes to School di tahun 2015.

Kemudian di tahun 2018 pihaknya berusaha mewadahi kebutuhan praktik bisnis dari para santri di kawasan Pulau Jawa untuk belajar bisnis tanpa menganggu pendalaman ilmu agama dengan dengan skema retail modern yang ditempatkan di pondok pesantren.

"Di tahun 2018 ini kita punya program HIPMI go to pesantren, ini kita lakukan karena sudah selesai (program) di perguruan tinggi dan sekolah kini masuk ke pesantren. Kita punya bayangan pesantren punya wadah mulai untuk belajar ilmu agama sampai bisnis. Dari program Hipmi goes to pesantren kita punya produk program namanya Ummart," jelas dia.



(ara/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed