Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 25 Feb 2019 20:27 WIB

Harga Karet di Pasar Global Terus Turun, Ini Penyebabnya

Puti Aini Yasmin - detikFinance
Foto: Arbi Anugrah Foto: Arbi Anugrah
Jakarta - Harga karet di pasar global terus mengalami penurunan. Hal ini pun menyebabkan kekhawatiran negara produsen karet, seperti Indonesia, Thailand, dan Malaysia.

Menurut Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution penurunan harga karet disebabkan pembentukan harga di future market Shanghai, China dan Singapura. Sebab, di sana terdapat produksi karet dengan jenis berbeda yang melimpah.

"Pembentukan harga kareta alam langsung atau tidak langsung dipengaruhi bursa-bursa future market terutama di Shanghai, China, Jepang, di Singapura juga," kata dia di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Senin (25/2/2019).


Ia mencontohkan, jenis karet yang terdapat di future market tersebut adalah karet berkualitas tinggi yang biasanya digunakan sebagai bahan campuran peralatan kesehatan.

"Karena bursa di Shanghai itu menyangkut karet yang bukan karet alam yang tidak kita kenal. Itu karet lain yang digunakan untuk keperluan alat-alat kesehatan yang kualitasnya tinggi daripada karet alam dipakai untuk industri ban mobil," sambung dia.

Maka dari itu, Indonesia berserta Thailand dan Malaysia mengadakan pertemuan International Tripartite Rubber Council (ITRC) di Thailand pada 22 Februari kemarin. Dalam perteman diputuskan kebijakan bersama guna mendongkrak harga karet.

Senada dengan itu, Ketua Umum Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo) Moenardji Soedargo mengatakan harga karet dipengaruhi oleh pembuatan harga di bursa Shanghai. Maka dari itu, ia mendukung kebijakan yang diputuskan tersebut.

"Ini yang menyebabkan harga karet jatuh karena bursa Shanghai sangat likuid dan tinggi sekali permainan spekulasinya. Dengan upaya ini kita coba mencubit pasar global mengembalikkan harga ke level yang remuneratif," terang dia.


Moenardji juga memaparkan harga karet terus mengalami penurunan hingga saat ini berada di kisaran US$ 1,45 per kilogram (kg). Padahal di tahun 2011, harga karet pernah berada di angka US$ 5 per kg. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed