Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 20 Mei 2019 22:00 WIB

Luhut Pastikan Pegatron si Perakit iPhone Buka Pabrik di RI

Vadhia Lidyana - detikFinance
Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan/Foto: Muhammad Ridho Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan/Foto: Muhammad Ridho
Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan pastikan perusahaan perakit iPhone asal China, Pegatron akan buka pabrik di Indonesia. Pegatron akan mengalihkan sebagian produksinya dari Cina ke Indonesia.

Pegatron memindahkan basis produksi non-iPhone untuk menghindari tarif tinggi saat produk diekspor ke Amerikat Serikat.

Pasalnya, perakit komponen asal Taiwan tersebut terkena imbas dari perang dagang Amerika Serikat (AS) - Cina. Sehingga, tarif ekspornya lebih mahal.

"(Pegatron) pasti ke sini. Sekarang kita lagi loby, karena tadi trade war US$ 550 miliar ini. Kita sedang identifikasi, sudah kemarin kita ketemu. Apa saja barang yang ekspor ke AS itu yang bermasalah. Salah satu yang paling besar itu elektronik. Itu hampir US$ 182 miliar," jelas Luhut di Jakarta, Senin (20/5/2019).


Luhut mengatakan, kesepakatan ini akan memberikan keuntungan besar bagi Indonesia. Namun, ia belum mengetahui angka tepatnya.

Untuk waktunya, ditargetkan sebelumnya Pegatron akan mulai produksi di pertengahan 2019. Namun, hingga saat ini masih dalam penyelesaian masalah teknis.

"Sekarang masih proses, ada masalah teknis," ungkapnya.

Pegatron direncanakan membuka pabrik di Batam. Karena, Batam dinilai lebih menjanjikan karena investasi di sana lebih cepat berkembang. Selain itu, lokasi Batam juga strategis, dekat dengan Singapura. Hal ini diyakini dapat mempermudah ekspor.


Lalu, terkait perang dagang ini, Luhut menyatakan, ia telah bertemu dengan perwakilan Cina dan AS. Pertemuan ini sebagai bentuk penawaran kepada dua negara tersebut untuk mengikuti jejak Pegatron. Tentunya hal ini dapat menjadi keuntungan bagi Cina, AS, dan Indonesia sendiri.

"Kita bicara sama bank, seperti Standar Chatered, sama orang Tiongkok sendiri. Supaya mereka relokasi ke Indonesia. Tapi kita bicara juga ke AS. Mereka mau. Nanti saya ketemu juga dengan chambers of commerce mereka di tanggal 17 Juni 2019. Jadi kita melihat keuntungan buat Indonesia banyak," papar Luhut. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com