Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 18 Des 2019 14:42 WIB

RI Bisa Bikin Kereta Sendiri, Tapi Relnya Masih Impor 100%

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Istimewa/Instagram/@williamsabandar.
Jakarta - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Harjanto mengungkapkan industri baja nasional belum bisa memproduksi rel kereta. Saat ini untuk memenuhi kebutuhan tersebut harus impor 100%.

"Soal kereta api, relnya apa bisa kita buat? Saya tanya, ada nggak pabriknya? Nggak ada juga. Relnya terpaksa kita impor juga," kata dia ditemui di Menara Batavia, Jakarta, Rabu (18/12/2019).

Dia menjelaskan baru sebagian komponen yang bisa diproduksi di dalam negeri, sebagai contoh Bogie yang merupakan sistem kesatuan roda pada kereta api, kemudian sistem pengkabelan (wiring).

"Iya (rel masih impor 100%). Sekarang kalau Bogie kita sudah buat, wiring untuk kereta api kita sudah buat dan sebagainya. Nah itu sudah beberapa yang kita buat di dalam negeri," sebutnya.


Dia menjelaskan bahwa diperkirakan ke depannya Indonesia bakal membutuhkan lebih banyak rel kereta.

"Sekarang pemerintah bikin proyek kereta api. Bapak boleh cek, industri baja kita ada yang buat rel kereta api nggak? Walaupun kita keperluannya nanti kelihatannya akan besar," jelasnya.

Tak hanya, itu negara lain pun ada yang meminta Indonesia membangun transportasi kereta api di negaranya.

"Tadi saya cerita ada orang minta untuk dibangunkan rel sistem kereta api di Madagaskar. Contoh ini ada project yang ditawarkan. Tapi begitu pengusaha nanya ke saya 'pak relnya gimana?' relnya nggak ada," jelasnya.

Dia menjelaskan bahwa industri nasional masih fokus menggarap baja-baja untuk kebutuhan konstruksi.

"Mungkin ban kereta api kita bisa buat. Nah ini kondisi pabrik kita di dalam negeri memang masih fokus di baja-baja konstruksi. Baja konstruksi pun nggak semua," tambahnya.



Simak Video "Sopir Ngantuk, Truk Nangkring di Atas Rel KAI"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com