Mendag Minta Produsen Tak Ekspor Masker

Vadhia Lidyana - detikFinance
Kamis, 05 Mar 2020 10:53 WIB
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto
Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto/Foto: Dok. Humas Kemendag
Jakarta -

Permintaan akan masker terus melonjak sejak Senin (2/3) lalu saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) menguumumkan ada 2 WNI yang dinyatakan positif virus corona.

Pasokan masker pun menipis sehingga beberapa apotik membatasi pembelian masker. Begitu juga pabrik masker yang membatasi distributor.

Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto meminta agar produsen masker tak mengekspor produknya. Agus menegaskan, produsen harus mengutamakan pasokan dalam negeri.

"Kita akan mengimbau produsen untuk tidak mengekspor. Kebutuhan dalam negeri kita prioritaskan, itu yang pertama," kata Agus ketika ditemui awak media dalam Rapat Kerja Kemendag, di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020).

Ia juga meminta industri masker untuk meningkatkan kapasitas produksinya.

"Jadi kita imbau produsen untuk meningkatkan produksinya dan juga harus memenuhi kebutuhan dalam negeri dulu. Sebenarnya mengimbau kan bahasanya jelas ya," tegas Agus.

Ia mengungkapkan, kenaikan harga masker ini disebabkan oleh para oknum yang sengaja menimbun masker dan menaikkan harga.

"Dia menaikkan harga dan sebagainya. Ini sudah ada penindakan itu saya lihat. Mengenai harga masker itu ya disesuaikan dengan kebutuhan dan production cost. Pemerintah mengimbau bahwa harga-harga tersebut harus sesuai dengan layaknya yang biasa dijual," urainya.



Simak Video "Jepang Minta Penyelidikan Tambahan soal Asal Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)