Ada Jurang antara Vokasi dan Industri, Pengusaha Mau Lakukan Ini

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 15 Des 2020 14:34 WIB
Ketua Umum Kadin Rosan P. Roeslani
Foto: Citra Nur Hasanah / 20detik
Jakarta -

Pendidikan vokasi selalu didengungkan pemerintah sebagai jawaban dari terhambatnya penyerapan tenaga kerja. Jika itu dilakukan dengan benar, diharapkan bisa mengatasi pengangguran.

Namun vokasi yang diharapkan menjadi jalan keluar justru terdapat jurang atau gap dengan industri saat ini. Para pelaku usaha menilai lulusan pendidikan vokasi tidak pas dengan kriteria tenaga kerja yang dibutuhkan.

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Rosan Roeslani mengatakan, jika dilihat dari permasalahan itu memang mutlak dunia usaha seharusnya dilibatkan dalam pengembangan vokasi di Indonesia.

"Memang untuk pendidikan vokasi ini mutlak harus melibatkan dunia usaha. Karena link and match-nya bisa terjadi," ucapnya dalam Webinar Nasional: Vokasi dan Kekuatan Ekonomi Daerah yang disiarkan CNBC Indonesia TV, Selasa (15/12/2020).

Sebagai pengusaha Rosan mengakui saat ini masih terjadi perbedaan antara kebutuhan industri dengan tenaga kerja. Oleh karena itu seharusnya pendidikan vokasi bisa menjembatani jurang tersebut dengan tentunya melibatkan pelaku dunia usaha untuk menentukan kurikulumnya.

"Dari dunia usaha bisa memberikan masukan, apa sih kebutuhan dunia usaha, sehingga program yang dibikin lebih tepat sasaran sesuai kebutuhan industri," tuturnya.

Perbaikan itu menurutnya penting, sebab di tengah pandemi COVID-19 digital ekonomi begitu tinggi akselerasinya, sehingga dibutuhkan upskilling dan reskilling dari tenaga kerja.

(das/ara)