Impor Sudah Dilakukan, Mengapa RI Perlu Bikin Vaksin Merah Putih?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 18 Jan 2021 13:18 WIB
Proses vaksinasi COVID-19 digelar di Puskesmas Kebayoran Lama, Jakarta. Para tenaga kesehatan mendapat suntikan vaksin COVID-19 dosis pertama.
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Indonesia sudah memulai program vaksinasi untuk bisa mengakhiri pandemi virus Corona. Jutaan dosis vaksin sudah diimpor, mulai dari vaksin jadi hingga yang setengah jadi alias curah.

Namun, di sisi lain pengembangan vaksin juga dilakukan di dalam negeri, meskipun baru bisa digunakan diperkirakan tahun depan. Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro menjelaskan ada dua pertimbangan pemerintah tetap mendorong pengembangan vaksin meskipun sudah ada vaksin impor yang siap digunakan.

Pertimbangan pertama menurutnya, belum ada yang tahu seberapa lama daya tahan vaksin yang sudah ada. Menurutnya, kemungkinan besar vaksin impor yang sudah siap digunakan belum bisa menjaga daya tahan tubuh orang yang sudah divaksin selama seumur hidup.

"Kenapa kita tetap kembangkan vaksin Merah Putih meskipun sudah ada yang impor? Ada dua hal yang dipertimbangkan, yang pertama adalah belum ada yang tahu daya tahan tubuh akibat divaksin bisa berapa lama bertahan, apakah seumur hidup? Sepertinya tidak," kata Bambang saat rapat kerja bersama Komisi VII DPR, Senin (18/1/2021).

Yang jadi masalah apabila virus Corona nyatanya tidak hilang dan tetap ada, maka vaksinasi ulang perlu dilakukan. Maka dari itu ketersediaan vaksin di dalam negeri harus dilakukan agar tidak melakukan impor apabila program vaksinasi harus dilakukan lebih dari satu kali per orang.

"Nah kalau virus COVID-19 ini tidak hilang maka kita perlu ada booster dan re-vaksinasi. Makanya itu kita perlu kemandirian untuk vaksinasi, jadi nanti kalau ada yang daya tahan tubuhnya turun sehabis vaksin bisa gunakan vaksinasi Merah Putih, tak perlu impor," kata Bambang.

Pertimbangan kedua, virus Corona bisa saja terus bermutasi, maka dari itu tak mungkin hanya berpangku tangan pada satu jenis vaksin. Pengembangan vaksin Merah Putih pun akan melihat perkembangan mutasi dari viru Corona itu sendiri.

"Kemudian pertimbangan kedua ada juga mutasi virus, sampai saat ini mutasi yang ada memang belum mengganggu khasiat vaksin yang sudah ada. Tetapi, kita kan nggak tahu mutasi di masa depan mengharuskan kita mesti ubah vaksinnya," papar Bambang.

Selanjutnya
Halaman
1 2