Pembangunan Pabrik Baterai Mobil Listrik di Karawang Bikin RI Makin Dilirik

Danang Sugianto - detikFinance
Rabu, 15 Sep 2021 21:00 WIB
Hari ini pabrik baterai kendaraan listrik milik PT HKML Battery Indonesia di Karawang, Jawa Barat mulai dibangun. Pabrik ini memiliki nilai investasi sebesar US$ 1,1 miliar atau setara Rp 15,62 triliun (kurs Rp 14.200).
Dimulainya pembangunan (groundbreaking) pabrik baterai kendaraan listrik ini diresmikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Karawang.
Foto: Istimewa/Kemenko Perekonomian
Jakarta -

Korea Selatan (Korsel) melalui perusahaan-perusahaan nasionalnya mulai merealisasikan investasi industri kendaraan listrik. Hari ini telah dilakukan groundbreaking pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik di Karawang milik PT HKML Battery Indonesia, nilai investasinya US$ 1,1 miliar atau setara Rp 15,62 triliun (kurs Rp 14.200).

Peresmian dimulainya pembangunan (groundbreaking) pabrik baterai kendaraan listrik ini dilakukan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Karawang.

"Dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim, hari ini groundbreaking pabrik industri baterai kendaraan listrik PT HKML Battery Indonesia saya nyatakan dimulai," ucapnya disiarkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (15/9/2021).

Dalam sambutannya Jokowi mengatakan, pabrik milik HKML Battery Indonesia ini merupakan pabrik baterai kendaraan listrik pertama, bukan hanya di Indonesia tapi juga di Asia Tenggara.

"Kita patut bersyukur hari ini bisa menyaksikan groundbreaking pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik pertama di Indonesia dan bahkan yang pertama di Asia Tenggara dengan nilai investasi sebesar US$ 1,1 miliar," tuturnya.

Pabrik baterai kendaraan listrik itu merupakan bagian dari nota kesepahaman yang disepakati antara Indonesia dengan Korea Selatan terkait proyek investasi cell baterai kendaraan listrik terintegrasi senilai US$ 9,8 miliar atau setara Rp 142 triliun.

Pabrik baterai kendaraan listrik itu berkapasitas 10 gigawatt hour (GWH). Perusahaan pemilik pabrik itu merupakan gabungan antara konsorsium perusahaan Korsel dan konsorsium BUMN RI.

Jokowi melanjutkan pembangunan pabrik ini merupakan wujud keseriusan pemerintah dalam melakukan hilirisasi di industri.

"Era kejayaan komoditas bahan mentah sudah berakhir dan kita harus berani mengubah struktur ekonomi yang selama ini berbasis komoditas untuk masuk ke hilirisasi masuk ke industrialisasi. Menjadi negara industri yang kuat dengan berbasis kepada pengembangan inovasi teknologi," ucapnya.

Berlanjut ke halaman berikutnya.