Pabrik Baterai Mobil Listrik Garapan LG-IBC Dibangun Habis Lebaran

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 21 Apr 2022 14:59 WIB
Ilustrasi mobil listrik
Foto: Getty Images/iStockphoto/Tramino
Jakarta -

PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) bersama LG Energy Solution (LGES) telah menyepakati kemitraan untuk mengembangkan ekosistem baterai kendaraan listrik di Tanah Air.

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menerangkan pembangunan pabrik untuk mendukung ekosistem baterai mobil listrik tersebut akan dimulai Mei 2022.

"LG kemarin sudah kita lakukan kontrak dengan IBC, sudah selesai MoU, sekarang groundbreaking untuk precursor, cathode itu akan dilakukan di bulan Mei," katanya dalam rapat koordinasi pembangunan pusat 2022 secara virtual, Kamis (21/4/2022).

Industri baterai mobil listrik hasil kerja sama IBC dan LGES akan dibangun di beberapa lokasi, yakni di Maluku Utara, kawasan industri di Batang, serta kawasan industri di Kalimantan Utara.

Dijelaskannya, nilai investasi yang disepakati kedua belah pihak senilai US$ 9,8 miliar atau setara Rp 140,1 triliun dengan asumsi kurs Rp 14.300 per dolar Amerika Serikat (AS).

"Total investasinya itu kurang lebih sekitar -setelah direvisi- menjadi US$ 9,8 miliar, itu Rp 142 triliun (kurs Rp 14.500). Ini akan selesai produksi semua pada 2025 sampai 2026," papar Bahlil.

Diberitakan sebelumnya, PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) mengantongi investasi senilai US$ 15 miliar atau setara Rp 214,5 triliun (kurs Rp 14.300) dari dua kemitraan yang dijalin untuk mengembangkan ekosistem baterai kendaraan listrik di Tanah Air.

Pertama adalah kemitraan yang dijalin salah satu induk usaha IBC, yakni PT Aneka Tambang Tbk dengan korporasi asal China PT Ningbo Contemporary Brunp Lygend Co. Ltd (CBL) untuk inisiatif proyek baterai kendaraan listrik terintegrasi. Kemitraan kedua adalah perjanjian serupa dengan LG Energy Solution, perusahaan asal Korea Selatan.

Direktur Utama IBC Toto Nugroho mengatakan kemitraan strategis ini akan memacu percepatan pembangunan ekosistem kendaraan listrik berkelanjutan yang diyakini mampu membangkitkan gairah industri otomotif ramah lingkungan.

"Dengan adanya industri baterai terintegrasi ini, diharapkan dapat mengakselerasi pertumbuhan ekosistem electric vehicle," kata Toto dalam keterangan tertulis, Senin (18/4/2022).

Dia menambahkan, dalam jangka panjang lini bisnis yang akan dikembangkan oleh perseroan sejalan dengan adanya kemitraan ini bakal lebih luas, yakni tidak hanya berdampak pada industri baterai dari hulu hingga hilir.

"Ini diharapkan dapat mengakselerasi pertumbuhan ekosistem electric vehicle, membuka lapangan pekerjaan baru, meningkatkan TKDN, serta meningkatkan penggunaan baterai untuk kebutuhan lainnya," ujarnya.

IBC merupakan perusahaan patungan MIND ID, PLN, Pertamina, dan ANTAM yang mendapatkan tugas untuk mengembangkan baterai kendaraan listrik dalam rangka menguatkan kemandirian manufaktur otomotif nasional.



Simak Video "Volvo Mulai Uji Coba Cas Mobil Listrik Tanpa Kabel"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/dna)