BUMN Pupuk Ungkap Strategi Riset Buat Geber Cuan, Ini Rinciannya

ADVERTISEMENT

BUMN Pupuk Ungkap Strategi Riset Buat Geber Cuan, Ini Rinciannya

Tim detikcom - detikFinance
Rabu, 28 Sep 2022 15:42 WIB
Pupuk Indonesia
BUMN Pupuk Ungkap Strategi Riset Buat Geber Cuan, Ini Rinciannya/Foto: Dok. Pupuk Indonesia
Jakarta -

PT Pupuk Indonesia (Persero) resmi meluncurkan Roadmap Riset Klaster Pupuk 2022-2031. Roadmap atau peta jalan ini diharapkan bisa menjawab tantangan tren mata rantai agri-food melalui kontribusi Riset & Development (R&D).

Wakil Direktur Utama Pupuk Indonesia, Nugroho Christijanto mengatakan ketersediaan dan keterjangkauan dalam penyediaan pangan saat ini menuntut adanya sistem pangan yang tangguh dan berkelanjutan. Oleh karena itu, peluncuran Roadmap Riset Klaster Pupuk 2022-2031 dapat berkontribusi dalam menjawab disrupsi tren mata rantai agri-food.

"Prinsip pertanian berkelanjutan, berarti kita memenuhi kebutuhan pangan saat ini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri, karenanya pertanian yang berkelanjutan bersandar pada tiga pilar yaitu ekonomi; sosial; dan lingkungan," ungkap Nugroho dalam keterangannya, Rabu (28/9/2022).

Bank Dunia (World Bank) memprediksi peningkatan harga bahan pangan terjadi hingga 2024, ditambah lagi faktor seperti geopolitik, kebijakan perdagangan dunia, dan perubahan iklim akan berdampak pada rantai pasok bahan pangan.

Selain tiga pilar pertanian berkelanjutan, Nugroho mengungkapkan bahwa riset, teknologi, dan inovasi terkait nutrisi tanaman memiliki peran penting dalam mendukung pertanian berkelanjutan. Pupuk Indonesia menetapkan empat fokus riset utama dalam roadmap 10 tahun ke depan terkait precision agriculture, enhanced efficiency fertilizer, biofertilizer, dan sustainable industry.

Pupuk Indonesia, dikatakan Nugroho sudah memiliki Indonesia Fertilizer Research Institute (IFRI) yang menjadi pilar utama dalam memadukan riset produk, teknologi, dan kebijakan. Pupuk Indonesia juga memiliki tiga prinsip utama dalam R&D yaitu Increase Profitability, Improve Productivity, dan Lead in Sustainability, dengan harapan produk inovasi dapat memiliki dampak bisnis yang signifikan terhadap 3Ps (People, Planet, Profit).

"Apresiasi saya sampaikan kepada kita semua sebagai pelaku utama inovasi ke depan dengan terbitnya Roadmap Riset Klaster Pupuk tahun 2022-2031. Dengan semangat tersebut Pupuk Indonesia membuka kerja sama dan kolaborasi dengan berbagai pihak yang berkompeten. Salah satunya hari ini, kami mengukuhkan kembali jalinan kerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional. Kami berharap kolaborasi dengan BRIN, yang merupakan lembaga riset pemerintah yang terintegrasi, dapat mengakselerasi skenario research to industry yang memberikan manfaat ekonomi bagi industri, lingkungan dan sosial," ungkap Nugroho.

Pada kesempatan yang sama, Asisten Deputi Teknologi dan Informasi Kementerian BUMN Muhammad Rizal Kamal menilai Kementerian BUMN mendukung peluncuran Roadmap Riset Klaster Pupuk periode 2022-2031 yang dilakukan oleh Pupuk Indonesia. Dia pun meminta proses R&D harus didukung dan menyesuaikan perkembangan teknologi.

Sebagai informasi, acara launching Roadmap Riset Klaster Pupuk periode 2022-2031 seperti Direktur IDFOOD dan perwakilan Bulog berserta tim riset IDFOOD dan Bulog. Seluruhnya ini tergabung bersama dalam BUMN Research Institute klaster pangan dan pupuk atau Indonesia Food and Fertilizer Research Institute.

(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT